Penulis Topik: Kategori Amplifier Yang Mantap  (Dibaca 32504 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline ridho

  • Hero Member
  • ********
  • Tulisan: 1102
  • http://ridho26.blogspot.com/
    • Elektronika Plus
Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
« Jawab #30 pada: Maret 18, 2010, 02:02:45 PM »
  • Publish
  • Power Amplifier 1000W? Diukur pake apa kok bisa tau 1000W? RMS atau PMPO? Banyak orang yg eksperimen power amplifier dan mengatakan bisa keluar xxx watt, berdasarkan apa dia bisa mengatakan demikian? Punya alat ukurnya buat watt meter audio? Atau datasheet transistornya? Pertanyaan ini hanya sbg referensi saja bahwa kita sbg eksperimenter atau tukang oprek~oprek seharusnya mempunyai alat ukur yg memadai.


    salam kenal  :)

    bukanya cukup menggunakan multi meter
    kita colokin ke salah satu power supply
    misalkan tegangan  + mengalir arus 5 A
    brarti tegangan - juga mengalir 5 A
    sehingga arus yang dihasilkan +/- 10 A
    sedangkan ouput kita ukur
    kita atur volume sampai maximum tanpa cacat (cliping)
    trus kita ukur pake Vac
    jika kita dapati 15 Vac
    maka Vp-p nya kan 30 V
    jadi 10 A x 30 V=300 watt rms


    suwun

    THE MARCONIST

    • Pengunjung
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #31 pada: Maret 18, 2010, 02:14:28 PM »
  • Publish
  • Power Amplifier 1000W? Diukur pake apa kok bisa tau 1000W? RMS atau PMPO? Banyak orang yg eksperimen power amplifier dan mengatakan bisa keluar xxx watt, berdasarkan apa dia bisa mengatakan demikian? Punya alat ukurnya buat watt meter audio? Atau datasheet transistornya? Pertanyaan ini hanya sbg referensi saja bahwa kita sbg eksperimenter atau tukang oprek~oprek seharusnya mempunyai alat ukur yg memadai.


    salam kenal  :)

    bukanya cukup menggunakan multi meter
    kita colokin ke salah satu power supply
    misalkan tegangan  + mengalir arus 5 A
    brarti tegangan - juga mengalir 5 A
    sehingga arus yang dihasilkan +/- 10 A
    sedangkan ouput kita ukur
    kita atur volume sampai maximum tanpa cacat (cliping)
    trus kita ukur pake Vac
    jika kita dapati 15 Vac
    maka Vp-p nya kan 30 V
    jadi 10 A x 30 V=300 watt rms


    suwun

    Lhah ya seratus persen salah total Bro .....

    kalau Arus di kalikan Tegangan (Amp X V) kaya itu khan berlaku untuk arus DC, kalau untuk AC ya lain lagi Bro...

    Faktor frekwensi dan impedansinya menentukan...

    yang paling mendekati rumusnya adalah :



    inipun dengan catatanya bahwa bebannya 100% adalah resistif

    Salam
    « Edit Terakhir: Maret 18, 2010, 02:16:37 PM oleh MARCONIST »

    Offline ridho

    • Hero Member
    • ********
    • Tulisan: 1102
    • http://ridho26.blogspot.com/
      • Elektronika Plus
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #32 pada: Maret 19, 2010, 02:37:11 PM »
  • Publish
  • kita bicara power tanpa dibebani speaker
    nanti beda lagi power 300watt dengan 1speaker  atau 2 speaker  dah beda watt nya

    trus ketika power tidak ada beban kita katakan power kita 0watt ???
    trus apa fungsi Arus sedangkan kita tau power2 buit up  memaralel tr final untuk suplai arus yang besar????
    jadi nggak beda trafo 20A dengan trafo 5A jika output tegangan dan hambatanya sama???



    lha iya yang kita ukur arusnya kn PSU
    ketika PSU disedot arus 5A maka output yang dihasilkan 5A kurang dikit lah karena rugi2 rangkaian dan transistor

    THE MARCONIST

    • Pengunjung
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #33 pada: Maret 19, 2010, 02:50:01 PM »
  • Publish
  • kita bicara power tanpa dibebani speaker
    nanti beda lagi power 300watt dengan 1speaker  atau 2 speaker  dah beda watt nya

    trus ketika power tidak ada beban kita katakan power kita 0watt ???
    trus apa fungsi Arus sedangkan kita tau power2 buit up  memaralel tr final untuk suplai arus yang besar????
    jadi nggak beda trafo 20A dengan trafo 5A jika output tegangan dan hambatanya sama???



    lha iya yang kita ukur arusnya kn PSU
    ketika PSU disedot arus 5A maka output yang dihasilkan 5A kurang dikit lah karena rugi2 rangkaian dan transistor


     ;D  ;D  ;D

    Power tidak ada beban ...?

    Hukum ohm paling sederhana.. (untuk DC) ...:
    Tidak ada beban = Tidak ada Arus = 0

    Berarti Tegangan ~ .... infinit .....

     ;D  ;D  ;D

    Offline ridho

    • Hero Member
    • ********
    • Tulisan: 1102
    • http://ridho26.blogspot.com/
      • Elektronika Plus
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #34 pada: Maret 21, 2010, 12:06:16 AM »
  • Publish
  • em.... makasih kemaren semalam udah comot sana comot sini
    akhirnya tau juga seluk beluk perhitungannya  :)

    THE MARCONIST

    • Pengunjung
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #35 pada: Maret 21, 2010, 12:22:32 AM »
  • Publish
  • em.... makasih kemaren semalam udah comot sana comot sini
    akhirnya tau juga seluk beluk perhitungannya  :)

    Coba lihat H
    forum elektronika - elektronika.web.id > Kategori Audio > Penguat Daya (Amplifier) > Pe Em Pe Oo

    Offline ridho

    • Hero Member
    • ********
    • Tulisan: 1102
    • http://ridho26.blogspot.com/
      • Elektronika Plus
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #36 pada: Maret 21, 2010, 12:51:09 AM »
  • Publish
  • otre

    Offline ridho

    • Hero Member
    • ********
    • Tulisan: 1102
    • http://ridho26.blogspot.com/
      • Elektronika Plus
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #37 pada: Maret 21, 2010, 01:01:43 AM »
  • Publish
  • coba deh bikin topik
    perancangan power ampli dengan dengan daya yang di inginkan
    biar temen2 yang mau bikin amplifear menjadi lebih mudah ,,,, :)
    maaf usulannya disini  :D

    Offline heru.htl

    • Newbie
    • *
    • Tulisan: 11
      • MATRIX 1.4 - Free Audio Power Amplifier Technology
    Re: Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #38 pada: Maret 30, 2010, 10:09:05 PM »
  • Publish
  • Coba pelajari skema ini (dan ini sudah di coba):



    Ingin bicara langsung dengan saya seputar POWER AMPLIFIER berbasis implementasi TRANSISTOR BIPOLAR?

    Temui saya di alamat saya:

    HERU HIMAWAN TEJO LAKSONO
    JL. K. A. SUIT TUBUN
    KARANGSALAM KIDUL RT 002 / RW 005
    PURWOKERTO 53152
    JAWA TENGAH - INDONESIA

    Silahkan simak teori perancangan saya berikut ini (rumus-rumus ekuasi tidak dapat saya perlihatkan disini).
    Ini adalah hasil eksperimen jangka panjang, sejak tahun 1994 hingga 2008 bersama seorang rekan ilmuan lainnya.

    Teori Fundamental

    Supaya lebih mudah memahami fundamental perancangan kami, berikut ini kami gambarkan skematik diagram dasar perancangan skematik kami.



    Berikut ini teori fundamental perancangan kami:

       1. Penguat daya audio dibagi menjadi 2 blok utama: penguat tegangan dan penguat arus

          Penguat daya audio (baca: audio power amplifier), dibagai menjadi 2 blok utama yaitu penguat tegangan dan penguat arus.

          Perumusan kami membedakan prinsip kerja antara dua blok utama sebagai berikut:

              * Penguat tegangan tidak menguatkan arus dan daya, hanya menguatkan magnitud sinyal dan penguatan diluar penguatan arus atau daya lainnya.

              * Penguat tegangan menguatkan tegangan DC, tetapi dibawah kontrol umpan-balik negatif hingga tingkat penguatan 0 (nol), tidak dibawah nol atau lebih dari nol.

              * Penguat tegangan menguatkan tegangan AC, tetapi dibawah kontrol umpan-balik negatif hingga nilai kuadrat dari tegangan output.

              * Penguat tegangan adalah sirkit transistor modus emitor bersama; output dari penguat tegangan adalah kolektor.

              * Penguat tegangan menjadi 2 (dua) tingkat yaitu diferensial (penjeda antar muka) dan driver (kemudi). Driver merangkap fungsi sebagai pembalik pasa.

              * Penguat arus juga penguat daya, menguatkan arus dan daya, tidak menguatkan tegangan dan tidak menguatkan magnitud sinyal.

              * Penguat arus / daya dibagi menjadi 2 (dua) tingkat yaitu buffer (penyangga) dan output (tahap keluaran).

              * Penguat arus / daya adalah sirkit transistor modus kolektor bersama atau sirkit pengikut tegangan; output dari penguat arus / daya adalah emitor.

       2. Transistor output adalah penguat arus / daya linear, bukan saklar daya

          "Transistor output adalah hambatan transisional (sesuai nama transistor diartikan sebagai 'transfer resistor') bekerja menghantarkan arus berdasarkan penguatan ikal tertutup berprinsip linear".

          Tingkat penguat akhir bekerja secara linear dan berlaku sebagai resistor variabel berubah nilai sesuai level dan figur sinyal audio.

       3. Penerapan "kaidah aliran funsional turunan"

          Output penguat daya audio adalah aliran fungsional bersifat turunan dan aktif (sinyal audio bersiklus, maka dinyatakan aktif) dan selalu bernilai lebih kecil daripada aliran fungsional sumbernya, mengalami penurunan tegangan atau penurunan kuat arus; jika tegangan output sama atau lebih tinggi maka terjadi penurunan kuat arus, jika kuat arus dipertahankan maka tegangan output akan bernilai lebih rendah dari tegangan suplai.

          Adalah tidak mungkin, mempertahankan tegangan output agar sama dengan tegangan suplai atau mungkin menaikannya. Hal ini keluar dari prinsip (dalam hal ini, kami tidak membahas penerapan transformator kopel output tipe step-up).

          Dalam hal ini, efisiensi arus lebih dipertahankan dan tegangan output diproporsikan lebih rendah dari tegangan suplai guna menjaga kestabilan sirkit (dan memenuhi "kaidah aliran fungsional turunan" dimana jika arus dilewatkan tetap, maka konsekuensinya tegangan derivatif lebih rendah dari tegangan sumber).

          Sesuai prinsip 2, maka suatu hal mutlak jika tegangan output harus bernilai lebih rendah daripada tegangan suplai dengan melihat kondisi sebagai berikut:

              Transistor output berlaku sebagai resistor variabel, maka berfungsi sebagai rangkaian Thevenin bersama beban speaker berlaku sebagai resistor bernilai impedansi.
              Tegangan output dihasilkan rangkaian Thevenin dibentuk transistor output dan beban speaker tentu akan lebih rendah daripada tegangan suplai, tetapi aliran arus pada titik pertemuan bernilai sama dengan arus suplai.

          Sesuai prinsip 1, transistor output tidak menguatkan tegangan tetapi menguatkan arus dan daya.

       4. Prinsip kerja penguat daya audio adalah kebalikan dari prinsip kerja penyearah arus gelombang penuh

          Prinsip kerja penguat audio berlawanan terhadap penyearah arus gelombang penuh:

              * Penyearah gelombang penuh mengubah tegangan AC menjadi tegangan DC.

              * Penguat daya audio beroperasi dengan tegangan suplai DC dan mengubahya menjadi sinyal AC bervariasi mengikuti perubahan sinyal audio.

          Jika tegangan DC dihasilkan penyearah arus gelombang penuh adalah sebesar 1 x sqrt(2) x tegangan sumber AC, maka tegangan sinyal output penguat daya audio bernilai 1/sqrt(2) x tegangan sumber DC.

          Prinsip ini sesuai prinsip ke-3, tegangan output lebih kecil dari tegangan suplai.

       5. Penguat akhir sebagai penguat arus linear, bukan penguat tegangan DC

          Penguat audio daya tinggi menghasilkan output gelombang AC. Pasa setiap paruh siklusnya tidak akan mungkin menyamai tegangan suplai; sebab, transistor tahap keluaran daya juga berimpedansi tertentu diperhitungkan secara proporsional agar tidak "berubah sifat dari penguat linear menjadi saklar daya atau berubah dari pengubah arus DC menjadi AC menuju pensaklar arus DC dari pencatu daya menuju loudspeaker". Dalam hal ini, tegangan output diproporsikan sesuai prinsip 3 dan 4.

          Dengan memproporsikan tegangan output bernilai lebih rendah dari tegangan suplai sesuai prinsip 3 dan 4, efisiensi kuat arus justru dapat dipertahankan. Inilah maksud "penguat akhir sebagai penguat arus linear, bukan penguat tegangan".

          Dengan perhitungan berdasarkan prinsipal ini, transistor tahap output dapat bekerja secara aman dan efektif dengan menjadikannya hambatan variabel aktif bekerja menguatkan sinyal dan daya sesuai prinsip 1 dan 2, tetapi tidak menguatkan tegangan DC, penguatan arus derivatif akan berbanding 1 (satu) atau "linear" terhadap arus suplai.

       6. Penguatan arus antar penguat daya (output terhadap buffer) berdasarkan nilai tegangan suplai

          Penguatan arus setiap tahap penguat daya (output terhadap buffer) adalah hasil perkalian nilai penguatan penguat sebelumnya dengan tinggi tegangan suplai.

          Catatan: Penguatan arus dimaksud disini adalah penguatan linear antar tingkat penguat penguat daya (buffer menuju output), bukan nilai penguatan BETA atau ALPHA diperhitungkan berdasarkan karakter hFE.

          Penguatan tidak diperhitungkan menurut karakter hFE tertera pada buku manual transistor (ingat, apa yang tertera pada buku manual adalah karakter individual yang berakibat fatal jika dipaksakan pada sistem integral semacam penguat daya audio). Perlu dicatat, karakter hFE transistor hanya berlaku pada penguat sinyal statik dan penguat arus DC.

          Pada penguat aktif tersusun dari banyak tingkat tanpa kopling dan bekerja dengan ikal tertutup berumpan-balik negatif direktif, nilai penguatan suatu transistor bipolar dapat diterapkan hingga melampaui karakter hFE. Sebagai contoh, transistor tipe 2SC2922 + 2SA1216 dengan hFE = 30, tetapi dapat dirancang supaya bekerja aman sebagai penguat output hingga berpenguatan 42 jika diterapkan pada penguat daya audio 115 watt untuk speaker 8-ohm, dengan tegangan suplai DC 42V.

          Bagaimana mungkin?

          Ini adalah hal mungkin:
          Jika hFE bernilai N pada operasi DC berlebar pulsa maksimum TMAX, lebar pulsa frekuensi audio terendah diterapkan adalah TS, dan ternyata TS lebih pendek daripada TMAX terhadap perbandingan TMAX/TS, maka nilai penguatan maksimum (diluar prinsip ini) adalah (TMAX/TS) x N. Lebar pulsa operasi DC rata-rata dinyatakan 1S (1 detik) untuk frekuensi 1 Hz. Maka pada transistor 2SC2922 + 2SA1216, penguatan maksimum pada frekuensi 20 Hz adalah (1/(1/20)) x 30 = 600.

          Perlu dicatat, penguat daya audio beroperasi dengan ikal tertutup berumpan-balik negatif AC dan DC, dimana umpan-balik tegangan DC dirancang berpenguatan 0 (nol) dan bukan 1 (satu). Pada saat penguat output menguatkan tegangan DC, maka pada saat bersamaan sistem umpan-balik negatif DC melawan penguatan DC tanpa toleransi (secara ideal menghasilkan tegangan output nol dalam keadaan stasioner; tetapi dalam prakteknya sering timbul tegangan offset). Pergantian antara pembangkitan tegangan DC tiap penguat dan penindasan tegangan DC umpan-balik negatif berlangsung sangat cepat dan terjadi secara linear (sepadan dan terus-menerus), dengan demikian dihasilkan nilai T (pewaktuan pulsa) "amat-sangat pendek" (pada penguat linear, nilai pulsa ini bahkan diasumsikan sebagai T = 0 detik), maka sebenarnya penguatan arus tiap blok penguat dapat dibuat sangat tinggi dengan mengabaikan frekuensi terendah.

          Mengapa bertumpu tegangan suplai? Ingat, tegangan suplai adalah tumpuan operasional semua penguat dalam sirkit inti penguat daya audio. Jika arus adalah sepadan, maka penguatan tegangan bernilai pelipatan. Pelipatan adalah nilai potensial dihasilkan perkalian, sedangkan tegangan adalah beda potensial dari dua titik berlawanan. Penguatan arus sebagai nilai potensial tentu harus dikalikan berdasarkan bilangan berasal dari sesuatu yang memiliki "perbedaan potensial", salah satu kutub bernilai nol dan kutub lain bernilai bukan nol (bisa kurang dari nol atau lebih dari nol); dalam hal ini, penguatan arus dihasilkan perkalian dengan salah satu faktor berupa nilai beda potensial tertinggi atau terendah (dibawah nol) yaitu tegangan suplai. Mengapa bukan tegangan output sebagai faktor pengali untuk menghasilkan nilai penguatan arus? Ingat, tegangan output adalah sinyal AC dengan nilai dari setiap pasanya saling meniadakan sehingga menghasilkan beda potensial 0 (nol) jika disetarakan tegangan DC.

       7. Penerapan penahan transien prematur penguat output adalah mutlak

          Penahan transien prematur berupa komponen resistor dipasang pada setiap transistor penguat output.

          Penting untuk dicatat:
          Penahan transien prematur transistor output berfungsi menahan kelebihan arus emitor transistor output tersebut, dan sebagai media pembebanan daya prematur transien. Kelebihan arus emitor transistor output bukan akibat penjumlahan arus basis dan arus kolektor, tetapi akibat adanya *sinyal transien prematur bermagnitud sebesar 1V RMS atau sebesar 1.4142135623731 Volt.

          (*) Sinyal transien prematur ini sebenarnya dibangkitkan blok penguat kemudi (driver) yakni bagian pembagi pasa berupa tegangan bias stasioner sebesar 1.1 V. Pada saat terjadi penguatan, nilainya meningkat menjadi hampir setara 2 x ukuran tegangan dioda basis-emitor (0.7 V) dari transistor frekuensi rendah. Ini diakibatkan umpan-balik AC diferensial, dimana umpan-balik AC penguat diferensial tidak akan melakukan "loop off" dan "cut off" sebelum transistor output berkonduksi hingga batas impedansi proporsional terhadap kuat arus dan tegangan output. Arus sinyal transien ini juga diperkuat transistor output hingga memiliki nilai kuat arus sama dengan kuat arus dihasilkan penguatan sinyal sebenarnya. Maka, disamping penguat output menghasilkan daya disipasi riil juga menghasilkan daya transien prematur.
          Meskipun bermagnitud rendah hanya seukuran 1 V RMS, tetapi sinyal transien prematur ini berdaya cukup besar dan berakibat fatal terhadap transistor-transistor penguat output, yakni menyebabkan kelebihan beban (overload) dimana transistor penguat output harus menanggung beban disipasi riil dan daya transien prematur pada saat bersamaan dalam tiap sekuen penguatan. Kelebihan arus dan daya transien prematur ini menyebabkan kerusakan transistor output.

       8. Penerapan 5 pasang transitor penguat output dengan penahan transien prematur terpisah

          Maret 2006, kami menemukan suatu gejala merusak terhadap tahap penguat daya - kerusakan transistor buffer diikuti rusaknya transistor output. Kerusakan disebebakan "kelebihan beban daya pindahan transistor output menuju transistor buffer" akibat daya transien prematur emitor transistor output lebih besar daripada daya transistor buffer.

          Dengan menerapkan 5 pasang transistor penguat output, maka didapatkan perbandingan mendekati 1:1 antara daya buffer dan daya transien prematur emitor tiap transistor penguat output. Dengan demikian tidak akan terjadi kelebihan beban daya transistor buffer.

       9. Bias maju stasioner buffer berbeda terhadap bias maju buffer modus penguatan

          Dengan menerapkan prinsip ini, buffer sebagai bagian penyangga penguatan daya tidak akan mengalami *bias-overflow (kelebihan arus bias) disebabkan **tegangan inversi abstrak dibangkitkan driver.

          Penting untuk dicatat:
          Bias maju buffer modus penguatan dikerjakan transistor driver dan impedansinya diatur secara automatis oleh umpan-balik negatif penguat diferensial. Pada saat transistor driver dalam keadaan senggang, impedansinya naik menuju nilai cukup tinggi dan pembiasan buffer berubah menuju modus stasioner.
          Bias maju modus stasioner buffer ini nilainya harus disamakan dengan impedansi transistor driver pada saat transistor driver dalam keadaan senggang. Dengan demikian, terjadi keseimbangan impedansi pada semua sisi penguat daya; menjadikan penguat daya audio pada tingkat presisional maksimum.

          (*) Bias-overflow menyebabkan transistor buffer menguatkan arus terlalu sarat pada saat transistor driver dalam keadaan senggang, menyebabkan cacat timpang penguatan tinggi diantara dua sisi tingkat penguatan daya: salah satu sisi tingkat penguatan daya menghasilkan magnitud sinyal lebih tinggi dari sisi lainnya.

          (**) Teganagan inversi abstrak adalah tegangan dihasilkan driver amplifier (penguat kemudi) pada saat transistor driver dalam situasi senggang, dimana pasa tegangan kolektor bebalik kearah berlawanan dan mengalir kearah beban kolektor transistor driver (beban kolektor transistor driver ini juga berfungsi sebagai hambatan pembias maju dari transistor buffer).
          Fenomena ini kami temukan pada tahun 2003.

      10. Pembagi pasa dan pembias mundur buffer adalah resistor bernilai tetap

          Catatan:
          Banyak rancangan sirkit inti penguat daya audio menerapkan pembias mundur buffer modus aktif berupa "sirkit pengatur tegangan SUN" dengan satu atau lebih transistor sebagai penguat. Penerapan ini sebenarnya cukup riskan: dimana pada saat ruangan tempat sirkit inti mengalami kenaikan temperatur, transistor penguat tersebut mengalami "thermal drift". Berdasar penemuan kami pada tahun 2005, thermal drift mengakibatkan malfungsi transistor pembias mundur buffer modus aktif; akibat thermal drift, impedansi transistor pembias mundur buffer modus aktif ini bukannya menurun, tetapi naik hingga beberapa puluh ohm diatas perhitungan hingga menyebabkan naiknya arus bias maju pada basis-basis transistor buffer.

          Sirkit inti penguat daya audio tidak menerapkan pembias mundur buffer modus aktif, tetapi pembias mundur buffer modus pasif dengan hanya 1 komponen resistor bernilai tetap.

      11. Driver (penguat kemudi) dengan kontrol penguatan statik emitor

          Kontrol penguatan statik diterapkan pada emitor transistor driver untuk menjaga kestabilan penguat pada tahap pembalikan pasa dan tahap integrasi direktif. Kontrol ini bekerja secara statik dan tidak terpengaruh kontrol umpan-balik negatif penguat diferensial.

          Catatan:
          Banyak terdapat rancangan penguat daya audio tidak menerapkan teknik semacam ini sehingga menyebabkan cacat penguatan frekuensi tinggi. Anda mungkin sering menjumpai peralatan penguat daya audio menghasilkan nada trebel dari suara rekaman simbal terdengar "berdecak" atau terdengar seperti bunyi "seseorang berjalan dengan sandal jepit diseret"; salah satu penyebab dari cacat suara semacam itu adalah kesalahan rancangan driver tanpa kontrol penguatan statik.

      12. Penguatan diferensial hanya satu tingkat dengan output diferesial direksional

          Catatan: Perancangan penguat daya audio kami tidak menerapkan penguat diferesial lebih dari satu tingkat. Output dari penguat diferensial bermodus direksional.

      13. Menerapkan penindas tegangan offset automatis bersama penguat diferensial

          Penindas tegangan offset automatis bersama penguat diferensial bekerja memanfaatkan umpan-balik negatif untuk menindas tegangan offset akibat "perbedaan karakter" antara dua transistor diferensial. Penindas tegangan offset automatis ini dilengkapi deteksi tegangan suplai untuk menghilangkan interferensi tegangan suplai tidak stabil terhadap deteksi tegangan offset. Dengan penerapan teknik ini, penguat daya audio dapat dirancang menjadi penguat daya sangat stabil, bebas dari tegangan offset penyebab bocoran tegangan DC (DC leaks).

      14. Menerapkan kontrol integrasi direktif

          Kontrol integrasi driver diterapkan dengan modus direktif atau lebih dikenal self-integration yaitu berupa kapasitor dipasang pada basis dan kolektor driver.

          Penting!
          Fundamental perancangan kami tidak menerapkan kontrol integrasi bersama umpan-balik negatif. Kontrol umpan-balik negatif harus bekerja pada band-width cukup lebar dan sinkronis terhadap penguatan tahap output / disipasi daya (frekuensi umpan-balik negatif tidak boleh dibatasi atau diperlebar, reaksinya tidak boleh tertunda atau dipercepat) untuk menjaga tingkat akurasi maksimum pada proses penindasan penguatan DC.

      15. Tahap masukan sinyal (input) menerapkan kopling

          Perancangan penguat daya kami tidak menerapkan modus masukan sinyal secara langsung (none-coupled input). Penerapan kopling pada tahap masukan sinyal adalah prasyarat fundamental.

          Penting untuk dicatat:

              * Penguat daya audio bukanlah penguat DC.

              * Referensi impedansi diterapkan pada masukan positif penguat diferensial bukanlah referensi impedansi bebas, maka referensi impedansi ini tidak boleh diubah impedansi output sumber sinyal atau impedansi output peralatan penguat eksternal.
    « Edit Terakhir: Maret 30, 2010, 10:14:43 PM oleh heru.htl »

    Offline aan

    • Sr. Member
    • ******
    • Tulisan: 321
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #39 pada: Mei 08, 2010, 05:24:20 PM »
  • Publish
  • wah keterangan yang sangat panjang namun cukup jelas, namun bagaimana kalo sedikit dikasih bumbu-bumbu gambar gitu, biar yang kaya saya pemula ini bisa lebih memahami dengan melihat gambar skema

    Offline Machmud

    • Moderator
    • Hero Member
    • ********
    • Tulisan: 1253
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #40 pada: Juni 14, 2010, 10:48:26 AM »
  • Publish
  • Dibaca bolak-balik juga pusing alias lieur ora ngerti...terlalu panjang

    Offline heru.htl

    • Newbie
    • *
    • Tulisan: 11
      • MATRIX 1.4 - Free Audio Power Amplifier Technology
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #41 pada: September 17, 2010, 08:44:09 AM »
  • Publish
  • Salam Elektronika!

    Mohon maaf Saudara-Saudara semua, saya cukup lama meninggalkan forum ini... Kali ini saya kembali dan berharap akan sering disini, terlebih sekarang forum kita tercinta ini kelihatan "cukup mantab"... (salut buat Bapak Admin ;).

    Baik Saudara semua, kali ini saya tidak akan merahasiakan sesuatu, mari kita belajar bersama supaya sama-sama bernasib baik  ;)

    Sebelumnya, saya mohon maaf kepada Bapak Admin/Moderator, karena saya harus menunjukan link URL:

    http://www.matrix14-power-amp.66ghz.com//index.php/doc-release.html

    Mengapa demikian, kiranya saya ingin menjawab dengan jawaban cukup panjang, tetapi sepertinya tangan saya kali ini tidak mampu mengetik sebanyak tulisan pada halaman URL tersebut di atas.
    URL di atas bukan blog, dan saya bukan bermaksud mengalihkan pengunjung forum. Itu adalah situs resmi pengembangan MATRIX 1.4 - Free Audio Power Amplifier Teknologi.

    Sesuai saran Sdr. aan, saya tambahkan satu gambar, namun kembali saya mohon maaf kepada Bapak Admin/Moderator, karena gambar berikut berukuran ekstra pixel:



    Jika masih ada pertanyaan, saya tunggu dan semoga saya bisa jawab...
    Silahkan dilanjut...

    Offline Kang Paimo

    • Sr. Member
    • ******
    • Tulisan: 297
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #42 pada: September 20, 2010, 06:02:47 PM »
  • Publish
  • Iya nih saya baca kok malah kepala jadi mumet ......

    Offline ridho

    • Hero Member
    • ********
    • Tulisan: 1102
    • http://ridho26.blogspot.com/
      • Elektronika Plus
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #43 pada: September 24, 2010, 04:07:44 PM »
  • Publish
  • wah saya bacanya mumet mas
    gni aja kan mas heru sudah faham
    dijelasin ringkas aja mas
    gmn temen2?

    Offline zia

    • Administrator
    • Hero Member
    • ********
    • Tulisan: 631
    Re:Kategori Amplifier Yang Mantap
    « Jawab #44 pada: Oktober 20, 2010, 04:47:58 PM »
  • Publish
  • Wah Pak Heru, Spice-nya mantep deh...salut.
    Ini ada sedikit pemikiran lain:
    1. Gain amplifier diperkecil dengan menghilangkan R105_1 dan R106_1
    2. Attenuasi ditiadakan dengan bypass R101_1 dan R101_2 dan menaikkan R102 ke 100k
    3. Output short circuit protection saya rasa terlalu rumit. Bagaimana jika diubah dengan :
        - proteksi Q112-Q117 dengan satu tr NPN baru (said BD139) yang terhubung ke basis Q110 dan out_p. Jadi setiap emitor Q112-Q117 akan disambung ke basis NPN ini, masing2 lewat resistor (said 1k).
        - proteksi Q118-Q123 dengan satu tr PNP baru (said BD140) yang terhubung ke basis Q111 dan out_p. Jadi setiap emitor Q118-Q123 akan disambung ke basis PNP ini, masing2 lewat resistor (said 1k).
        - R115-R126 diatur mengikuti perubahan tsb
    4. Tolong dikoreksi jika ide perubahan proteksi tsb mengandung potensi yang membahayakan.

    Salam,


     


    Facebook Comments