KOMUNITAS HOBBIYST ELEKTRONIKA - KHE

Out Of Topic => Out Of Topic Area => Topik dimulai oleh: Bubun Stupid pada September 20, 2011, 01:11:12 PM

Judul: Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: Bubun Stupid pada September 20, 2011, 01:11:12 PM
... drop1 drop1 ??? ??? huh,huh... (capek baru ngangkutin pupuk karung ke kebun)...
sambil nunggu keringat agak kering dan memanfaatkan waktu...  curhatan ah...
(dulu): bisa hidup dari nyervis elektronik rumah tangga, sekarang... boro2, harga suku cadngnya aja nyaris setengah harga baru... jadinya konsumen mending beli baru aja. misal; harga mpeg dvd 125rb, dvd barunya aja cuma 175rb...

(dulu): bisa hidup dari nyervis antena/perangkat punya amatir radio, sekarang... orang mikir 1000X kalo mesti ngeluarin duit buat itu... ada hp, lebih murah, lebih praktisan, malah banyak gratisan...

(dulu): bisa hidup dari nyervis hp, sekarang... gile bener... hp baru aja harganya ada yang cuma 125rb.. kalo hp rusak, orang milih beli baru aja, gak ribet katanya... pukulpc

(dulu): bisa hidup dari jadi jongos perusahaan elektronika, sekarang... perusahaannya aja pada bangkrut... belum lagi yang lari lebih milih buka pabrikan di negara lain... :-\

(dulu): bisa hidup dari kuli broadcast radio, sekarang... broadcastnya aja banyak bangkrut... yang bertahan aja senin-kemis kondisinya... kata para owner:"..bukan saya tak perlu jasa anda... saya tak bisa membayar anda... penyiar kami pun.... mewek

(dulu): bisa hidup dari part-timer jarak jauh dari per.elektro dari negeri sana, sekarang... mereka bilang(ind):"...karyawan tetap kami saja terpaksa dirumahkan sementara, fluktuasi global.."  :-X

(dulu): bisa hidup dari ngebenerin mobo pc, sekarang... mobo pc barunya aja banyak yg cuma 300rb... pukulpc

(kemarin dulu): bisa sementara nebeng hidup dari penggemar "..pentung..pentung...", sekarang... mending ngebrik di pc-client aja,coy (kata mereka) lagian sekarang lebih cerdas,,, "apa manfaatnya skarang?" (kata mereka) konek1

(sekarang dan ke depan): mau mengharapkan perhatian dari pemerintah negeri ini...? kecil ati... bisa jadi cuma sekedar mimpi.. drop1 lagian saya gak mau jadi ngemis-ngemis walau semiskin apapun...

ya,,, perut saya harus diisi tiap hari dan tak bisa ditangguhkan...  banting setir aja jadi kuli serabutan,,, yang penting bisa hidup dari duit HALAL  tentang elektronika....  jadi kenangan manis pengisi lembar kehidupan... untuk cerita ke anak-cucu nanti...

kehidupan dari elektronika-ku (R.I.P 1989-2005)...  :(
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: wawan ^ duna pada September 20, 2011, 01:23:00 PM
 :( :(

apa bener ya???
padalah q baru aja belajar2 elektronika,, tp emang bener jg koq,, nyari komponen aja susah
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: arif pada September 20, 2011, 01:53:50 PM
semangat mas top1
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: Bubun Stupid pada September 20, 2011, 02:17:11 PM
weit...weit...!!!!  Om Wawan jangan gitu... sekalipun kondisi sedang sesulit apapun,, belajar itu hukumnya wajib sampai mati,lho!!   jadi untuk berkarya lihat2 kondisi.. kalo tetep belajarnya WAJIB !!! siapa tahu nasib Om Wawan lebih baik, saya doa'in setulusnya untuk anda dan semua  rekan....  Tak kan pernah rugi mempelajari suatu pengetahuan... sekalipun tidak berbuah jadi materi... Insya Allah..
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: hexxer pada September 20, 2011, 07:37:33 PM
Mudah2n masih bertahan hobi didunia elektronik, karena ilmunya buaaannyaak banget...
Jangan nyerah dengan apa yang ada, masih banyak sisi elektronik yang bisa menghasilkan duit koq
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: M Febriansyah pada September 20, 2011, 09:25:39 PM
Memang untuk service akan terasa berat......saran jangan hanya memperbaiki tapi juga berkreasi untuk mencipta....buat sesuatu yang bermanfaat.....jadilah designer elektronika...jadilah konsultan elektronika....intinya jadilah orang yang menemukan sesuatu (penemu).....ingat sekarang barang-barang buatan cina lebih murah dibeli....... hallo1
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: isurganteng pada September 20, 2011, 10:15:25 PM
sampe sekarang elektronika adalah hobi saya ... sampe bela2in bikin forum ini ... untuk share ilmu2 sama yang lebih mengetahui ... didunia : diatas langit ada langit ... kalo dibilang ampir tiap hari pada menelpon .. sms dari timur barat tengah indonesia ... maaf kalo saya tidak dapet balas sms ... kadang ngetik aja dah susah ... hp dah ampir buta .. heeeeeee.... tapi yang nelp jika waktu luang saya bales ... tapi tergantung pisang di warung ... kalo lagi nambang keluar kota ... ya... ndak di angkat ... sekali lagi sori ....

tapi elektronika tetap berjalan di darah saya ... maklum ... dari kelas 3 esde ... sudah main2in tabung pemancar am abang... siaran ... dan akhirnya bisa ... buat pemancar ... sampe jadi dudi di stm ... tapi saya tidak pandai .. cuma bisa ... semua saya coba pelajari ... menjelang liang lahat ... "KESEHARIANKU MELAWAN WAKTU"dari jadi kuli pasang tower ... sampe masang sampe ilmu paling tinggi saya naek tower triangle 85 meter ... hmmm ... kek nya masi ada de yang lebih tinggi ilmu yaaaa haaaaaaaaaaaaaaaaaa.....

sampe akhhir nya mau belajar mikro .. tapi masi belum sempet karena periuk nasi harus idup juga ...

terus terang saya sekarang sudah banting stir juga .. tapi elektronika tidak bisa dipisahkan dari darah ini ... sudah mendarah daging... hmmm  i love elektronika... sekarang bermain di IT ... masih bermain di RF ... demi sesuap nasi dan sekaleng susu untuk anak ... heee....

susah rasanya berkembang jika jauh dari kota kembang ... tempat orang2nya yang bisa berkreasi di elektro ... kalo saya harus mikir 4 kali meliat peganti alat yang susah di cari di kota saya ... ujug2 pesen ... boro2 mo produksi ... ngga kan bisa bersaing dengan orang2 bandung ato surabaya ... (gudang nya sih....)

Saya berharap penerus2 elektronika indonesia ndak pantang menyerah ... maju terus ... kalo perlu sampe cari ke negeri cina ... :D

emang bener ... teknisi lama radio sudah kenyang ... (bayangin kaki 2782 lepas) service 20jt ... ajib bener ..kalo masa saya kebagian kerak nya aja proyek 2m (makasi mas) ato 1/2m (setengah mati) heeeeeee ....

sekarang kalo mau pake hargai dong orang teknik ... bukan masalah cara perbaiki settt sett sett settt ... hargai dong jasa mereka ... heeeeeee....  aksi tilap2 sudah mendarah daging ... dari orang atasan ... sampe ke kroco2nya minta jatah ... ujug2nya ya tu tadi ... proyek 1/2m dan 2m ... ya sudah lah ... saya jadikan hobi saja....

weleh ... jadi curhat ... out of topik kok heeeeeeeeeeee.............
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: dzafoe pada September 20, 2011, 11:27:52 PM
Jangan menyerah oleh keadaan bro tetap semangat dan jangan pernah berhenti ... sama seperti kang isur, elektronika ini tidak bisa dipisahkan dari darah ini dan setidaknya kita dapat ilmu dari apa yang dipelajari dan mengamalkannya...Sebelumnya THANX TO KANG ISUR GANTENG atas berdirinya forum ini (walaupun down kena suspend tapi tetap dipertahankankan) dan juga para admin, momod, master dan rekan2 semua. saya dapat banyak pelajaran dan ilmu yang sangat berharga disini ...walaupun saya belum bisa berbuat banyak untuk forum ini setidaknya saya bisa share ilmu apa yang saya punya untuk kepentingan bersama...ciptakan sesuatu jangan berhenti berkarya maju terus elektronika indonesia....
SEMANGAT
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: M Febriansyah pada September 21, 2011, 12:47:55 AM
Yup....setuju dengan KANG ISUR GANTENG dan DZAFOE....bukan untuk mengecilkan arti dan fungsi orang yang berprofesi untuk men-service.....tapi ini untuk memberikan semangat agar jiwa berkreasi untuk menemukan sesuatu dapat dihidupkan....terima kasih
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: Bubun Stupid pada September 21, 2011, 01:07:36 AM
ALL: TERIMAKASIH ATAS SEGALA SUPPORT PENYULUT SEMANGATNYA...!!! beri1 beri1 beri1 beri1 ELEKTRONIKA UNTUK SIAPA SAJA..! top1 top1 top1 top1 top1 top1 top1
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: abdulgani pada September 21, 2011, 05:56:53 AM
sekarang eranya DIGITAL, peralatan elektronik sudah pake DSP, MIKRO, dimensinya kecil2, harganya pun relatif lebih murah, MATI lah kita sekarang tergilas roda zaman, betulkah begitu???, TIDAK!!!, lihat MPX256X oversampling baru dibuat, berapa banyak teman2 kita yg sudah menjajal MPX16X oversampling???, bisa dihitung dengan jari, rata2 mereka pake SPI ato KATRUUD, kita BELOM MATI!!!, kita BELOM TERLINDAS ZAMAN!!!, masih banyak yang memerlukan kita, yang penting BERKARYA!!!, "BERKARYALAH KAMU!!! ALLAH, RASUL DAN KAUM MUMININ AKAN MELIHAT KAMU!!!"  ALLAH yang memberi kita RIZQI!!! BUKAN MANUSIA!!! ALLAH TEMPAT BERGANTUNG!!! jangan bergantung pada manusia dan menyerah pada keadaan ato zaman!!! semuanya ada yang ngatur, ada yang ngurus!!! ALLAH!!! tugas kita hanyalah jadi hambanya, justru yang harus kita pertanyakan sekarang adalah sudahkah kita jadi HAMBA ALLAH???!!!

 cari1 cari1 cari1 cari1 cari1 8) 8) 8) 8)
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: roxas pada September 21, 2011, 06:46:32 AM
Saya termasuk yang prihatin dengan realita yang dibahas oleh Om Bubun, padahal saya tahu persis kreatifitas dan kemampuan rekan2 yang seringkali melebihi produk2 asing, tapi ....
Kalau di negeri ini sepertinya sulit untuk bertahan berkarya di elektronika karena kebijakan pemerintah yang sama sekali tidak mendukung, hal ini bisa dirasakan secara langsung  seperti :
- harga komponen elektronika yang berlipat2 dari harga pabrik, dikarenakan terlalu banyaknya pungutan (resmi + liar)
- kualitas komponen elektronika yang beredar dipasar lokal tidak jelas karena lebih banyak sablonan dan refurbished, sehingga seringkali kita gagal dalam karyanya karena kualitas komponen yg buruk.
- Sulitnya mecari komponen elektronika tertentu, sehingga harus pesan dari luar dan lagi2 harus siap dengan berbagai macam pungutan resmi + liar.
- dan banyak lagi alasan yang semua bersumber pada ketidakmampuan pemerintah meransang industri elektronika di dalam negeri.

 
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: abdulgani pada September 21, 2011, 07:04:08 AM
ya klo pake akal, ya seperti itu, ingat kita ada RUH, teknologi RUH lebih canggih daripada teknologi AKAL, klo pake akal, mana mungkin kita bersaing, perusahaan besar aja pada gulung tikar, cobalah kita kaitkan dengan TUHAN, apapun yang terjadi semua kehendak TUHAN, tapi jangan salahkan TUHAN, merintihlah dan minta kepada TUHAN, tugas kita hanya berusaha dan ikhtiar hasil akhir Allah yang menentukan, tidak perlu kita pesimis, kemudian menyalahkan orang lain, INGAT semua dari TUHAN dan akan dikembalikan kepada TUHAN,
MAJU TERUS DAN BERTAWAKAL LAH SEMOGA ALLAH MEMBANTU


 8) 8) 8) 8) 8)
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: abdulgani pada September 21, 2011, 07:08:46 AM
kita mengira bahwa hobi elektronik dan semua yang berhubungan dengan teknologi tidak ada hubungannya dengan TUHAN!!!
itu salah besar, TUHAN berperanan dalam semua urusan, kita akan ditanya dan diminta pertanggungjawabab atas apa yang kita lakukan tak terkecuali hobi kita yang sedang kita jalani ini


 cari1 cari1 cari1
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: isurganteng pada September 21, 2011, 08:19:37 AM
bener sekali pak ... jika seseorang yang bisa elektronika .. dan Agamanya kuat ... bisa di implementasikan kok sebagai analisis ... apa sih yang ngga ada di Al Quran dan hadist ... ?? teknologi dan kecanggihan yang menutupi hijab ...

orang luar bisa bikin monitor manusia pake satelit ..
ne pake hati aja dah bisa melihat heeeeee....

Yah, memang bener pak Gani .. Rejeki sudah di atur dan kita sebenernya hara berusaha di dunia ini.....

Hubungan Vertikal harus lebih di Dekatkan .. jangan Horizontal mulu.... biar konek  konek1 bagus ... harus circular .. semua sisi sempurna...  hallo1
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: abdulgani pada September 21, 2011, 09:00:55 AM
klo hati bersih semua hijab tersingkap, ternyata semua yang ada adalah gambaran WUJUD NYA, klo rezeki seret itu gambaran ternyata kita suka nahan2 haq orang, klo rejeki lancar, ALLAH maha RAHMAN dan RAHIEM, klo kita sakit ternyata kita ini lemah ga da papanya, baru kena virus yang cuma segede... kecil banget deh, dah tumbang, padahal kita slalu menyombongkan diri, kita ga butuh yang namanya TUHAN, semua bisa aku kerjakan sendiri! TUHAN kasi struk... dah habis dah, yg tadinya ganteng dan gagah sekarang lemah tak berdaya, nyusahin orang, mana semua yang kamu sombongkan sampai ga pernah melaksanakan PERINTAH2NYA, tak peduli LARANGANNYA, sekarang saatnya kita kembali padaNYA, ta ada yang bisa menyelesaikan semua permasalahan kecuali DIA YANG MAHA KUASA

 8) 8) 8) 8) 8)
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: bayu01 pada September 21, 2011, 09:04:19 AM
Hukum alam selalu ada perubahan...dulu ada dinosaurus....alam telah melindas habis skrg ini....ada sisa2 kcl yg masih bs bertahan yg dilaut....klu di S'pore ada kompleks penjualan elektronika dulu namanya Sim Lim Tower....mrk sdh mati era digital msk yaitu memasuki era milinium....kita masih bertahan hg skrg, tp gejala terlindas sdh semakin mencekik....solusi memang mesti membuat.... bukan lagi menservis/memperbaikki....high cost perbaikkan itu....harco/komplek electronika th 199x dgn 20xx isinya sdh sangat berbeda....ini tnd2 semakin mencekik...dunia alat ukur jg mengalami perubahan2 sangat tragis....era 199x byk merk2 terkenal yg bertumbangan....ganti kepemilkkannya hg skrg dan akan terus demikian....krn Digital sdh mampu memperbaikki dirinya tnp alat ukur lg....semakin lm semakin canggih perbaikkan dirinya.....klu alat ukur hanya dipki utk pabrikan sj sdg kalayak ramai tdk memerlukan lg mk kematian tinggal tunggu wkt pabrikan2 alat ukur.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: zia pada September 21, 2011, 09:40:20 AM
Agar kita bisa bertahan dan berkembang, kita harus selalu mau berkembang (mau berubah). baik secara bisnis, teknologi, maupun sosial. bahwa dari masa ke masa, teknologi juga berubah.
Dulu montir radio laku karena radio masih memakai transistor yang 6-7 biji itu. sekarang boro2 ada radio, banyakan pake lainnya.
Pun juga bisnis di masing2 tempat juga berbeda. Tergantung lokasinya.
Misalnya kalo mo jualan solar panel di bogor akan tidak serame jika jualan di kalimantan...
So, rajin2lah kita belajar untuk memahami perubahan.

Tetapi Berikut ini tips yang universal (berlaku umum) yang tidak pernah berubah dari waktu ke waktu:
1. Banyak2 ingat kepada Allah dan selalu minta ampun kepada Allah.
2. Jadikan Allah adalah satu2nya boss kita. Tempat kita meminta, tempat kita mengadu, tempat kita bersandar menggantungkan nasib dan hidup kita.
3. Mintalah apa yang diinginkan kepada Allah. Ingat bumi, langit dan alam semesta ini adalah milik Allah. Tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah.
4. Kerjakan selalu shalat tepat waktu dan jangan tinggalkan shalat sunnah qobliyah/ba'diyah. Jika kita menjadikan Allah sebagai boss kita, jadikan adzan adalah panggilan boss. Apa jadinya jika kita dipanggil boss, tapi baru dateng 1-2 jam kemudian?
5. Usahakan rutin shalat dhuha minimal 6 rekaat. Dalam keadaan sakit/darurat, bolehlah 4 rekaat saja.
6. Berbuat kebaikan pada kedua ortu kita, senangkan hatinya. Jangan sekali2 kita menyakiti hati kedua-nya. Minta doa restu dari mereka. Jika ortu kita sudah tidak ada, selalu doakan mereka setiap selesai shalat.
7. Nah setelah itu pasrahkan semuanya kepada Allah. Tidak ada daya dan kekuatan melainkan atas izin Allah semata. So Selalu minta bantuan Allah dalam pekerjaan dan hidup kita sehari2.
8. Berusahalah dengan serius/sungguh2 dan Perhatikan faktor kecepatan/durasi.. Jika sudah selesai dalam satu pekerjaan, cepat2 kerjakan hal lain secara sungguh2. Ingat kita cuma punya waktu 24 jam sehari. Coba ingat2 kita bekerja efektif berapa jam dalam sehari? Paling cuma 2-3 jam saja. Lainnya bisa jadi waktu terbuang
9. Banyak bersedekah/berinfak di jalan Allah, tidak peduli dalam keadaan banyak duit/bokek. Ingat, infak di jalan Allah akan dilipat gandakan pembalasannya dan mendapat pahala yang banyak.
10. Banyak2 silaturahmi dengan temen2 kita, perluas pergaulan kita. Jangan malas2 dalam hal satu ini.

Tips2 diatas memakai metode "kita pasrah dan tawakkal dulu kepada Allah, baru kita berusaha sebaik2nya"
Jangan dibalik ya...

Kesalahan2 yang biasanya kita perbuat adalah:
"Menganggap apa yang kita dapet (uang/rizki) adalah hasil dari kerja kita"
Ini adalah kesalahan kecil tapi fatal.
Ini akan menyebabkan kita capek bekerja dengan hasil alakadarnya.
Ini merupakan bibit2 kesombongan/ketakaburan kita. Siapakah kita ini, sehingga kita berani bergantung kepada hasil dari kerja kita? (bukan bergantung kepada Allah)
Siapakah kita ini sehingga kita anggap kita bisa/mampu melakukan sesuatu berdasar kemampuan kita?

Ingatlah bahwa bumi dan alam semesta ini selalu patuh/taat serta bertasbih kepada Allah. Sementara kita yang tidak ada apa2nya dibanding bumi (bumi juga ndak ada apa2nya dibanding alam semesta) malah tidak pernah ingat kepada Allah..

So, Cobalah pakai tips2 diatas. Kerjakan dulu poin 1-6, trus poin ke 7 , baru poin 8-10.
Selalu gunakan prinsip "kita pasrah dan tawakkal dulu kepada Allah, baru kita berusaha sebaik2nya"

Btw, Saya sendiri juga masih sedang belajar untuk memakai cara2 diatas (posisi saya masih beginner/newbi nih) . Mari kita belajar bareng2 ya. Lantas kita bisa sharing bareng juga teknis detil keseharian kita. Semoga Allah meridhoi usaha2 kita, Amin.     
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: bayu01 pada September 21, 2011, 12:19:11 PM
Perubahan harus disikapi oleh kita ....mau berubah juga kita.....baik berpikir/bertindak/berdoa....yg belakang baru effektif jk yg 2 didpn sdh dilakukan dengan perfek dlm membaca zaman ini....jk slh terlindas jk tepat selamat....Allah adil buat sma manusia yg percaya tdk percaya kpdNya utk mencari rejeki didunia ini.....sma diberi kesempatan yg sm tdk memandang Yahudi, Kapitalis, Komunis atau Muslimin....yg tdk percaya pun lbh kaya lbh sukses byk ketimbang sebaliknya, krn mampu membaca dan mampu menfaatkannya....catatan sukses materi didunia, bkn jaminan sukses dipengadilan akhir.....jd bkn yg ke-3 dulu tp yg 1&2 perfect dan akan sempurna yg 3 dilakukan juga....yg ke-3 effektif buat akhirat keberhasilan bergantung yg 1&2 bgt pula sebaliknya.....idealnya sih ke-3nya dilakukan scr perfek.....ingatlah manusia ini terbts potensinya, mk pelajari dan maanfaatkan sesuai wkt ke wkt.....bgm dinamisnya Harco dlm meyikapi wkt...demikian jg kita......KHE ini slh satu solusi....tepatnya interaksi diinternet....manfaatkan sesuai dgn potensi masing2.....spt teorinya gelombang ke-3 perubahan zaman.....jasa adalah primadona di zaman ini.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: abdulgani pada September 21, 2011, 12:39:56 PM
mantaaaaaaaaaaaabbss, klo sdm dah macam gini, tunggulah bantuan Allah akan men curah2, semoga kita termasuk orang2 yang bertaqwa, yang mendapat bantuan dari Allah, amieeeeeeen

 top1 top1 8) 8) 8) top1 top1
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: hexxer pada September 21, 2011, 01:41:25 PM
Mantab.....
emang klo Akidah kuat ditambah ilmu yang bermanfaat maka Allah akan terus menambahkan ilmu kita dan memberikan rizki dari arah yang tidak kita bayangkan...
"Orang yang terbaik di sisi Allah adalah yang paling bertakwa" (Quran)
"Manusia yang terbaik adalah yang paling berguna bagi manusia lainnya" (Hadits)
klo kita menjalankan keduanya insyaAllah kita bisa menjadi yang terbaik dunia dan akhirat
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: Niel pada September 21, 2011, 03:03:04 PM
Masih bisa dan memang seharusnya begitu, kalau kita puas dengan yg ada pada kita saat ini dan tidak mengikuti perkembangan dan arah elektronika kedepannya, kita akan ketinggalan. Saya kira senior2 kita pada zaman tabung juga mengalami hal yg sama dengan kita saat ini ketika peralatan elektronik beralih menggunakan Transistor.
Yang penting kita jeli lihat situasi dan peluang, kalau sekarang orang dominan menjinjing perangkat handphone, laptop dan tablet. Kira2 apa yg bisa di lakukan agar bisa mengambil manfaat dari situasi ini. Misalnya membuat "servel pulsa" karena pulsa sekarang sudah menjadi kebutuhan primer manusia.   ide1 ide1

Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: ariyanto pada September 21, 2011, 03:35:16 PM
Semua tenteng curhat rekan semua bener ada yg banting setir dari kerja elektronika...........dikarenakan sdh sepi dan banyak barang yg sudah jadi lebih murah,tp kalau saya buat pelajaran saja untuk memprdalam ilmu elektronika karena ilmu tidak akan lenyap begitu saja dan suatu saat pasti ada gunanya....percayalah???
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: abdulgani pada September 21, 2011, 03:51:50 PM
setelah ditinggalkan maka tabung menjadi barang antik, dan sekarang tetap menduduki rangking teratas, berkelas, dan harganya pun luarbiasa, jangan takut jadi barang antik!!! wekwkwkwkwkwk

 ;D ;D ;D ;D ;D top1 top1 top1 8) 8)
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: roxas pada September 21, 2011, 05:51:31 PM
Mantab.....
emang klo Akidah kuat ditambah ilmu yang bermanfaat maka Allah akan terus menambahkan ilmu kita dan memberikan rizki dari arah yang tidak kita bayangkan...
"Orang yang terbaik di sisi Allah adalah yang paling bertakwa" (Quran)
"Manusia yang terbaik adalah yang paling berguna bagi manusia lainnya" (Hadits)
klo kita menjalankan keduanya insyaAllah kita bisa menjadi yang terbaik dunia dan akhirat

Keren dan menyejukan sekali .... TAPI

Kita harus menyadari bahwa manusia diberi akal budi dan khikmat untuk bertahan hidup di dunia, setahu saya semua agama mempercayai bahwa sang Pecipta akan memelihara ciptaanNya.
Jadi point dari diskusi ini merupakan bagian dari ihtiar kita menyikapi pesat nya perubahan yang terjadi, mungkin analogi nya kalau kita ingin makan apakah cukup dengan berdoa terus menerus dan berharap makanan turun dari langit, atau berdoa sebelum bekerja, dan melakukan segala ihtiar untuk memperoleh makanan.   
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: jeckoexxel pada September 21, 2011, 07:36:53 PM
Kalo sekelas Bro bunbun kok.. bingung masalah pendapatan.... wong orang elektronika itu ibarat "nyandung nyrimpet" adalah kegiatan yang menghasilkan uang kok.. yang jadi masalah karena kita terbiasa dengan pengeluaran TINGGI sehingga kita kehabisan akal untuk menopangnya... keep cool lah menikmati yang ada.. hidup apa adanya..gak usah ikut pola hidup POLITISI atau BIROKRAT lah.. biar mereka khan ada ganjarannya sendiri..
yang penting eksperimen jalan terus.. tapi dapur tetep ngebul...
OK..
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: abdulgani pada September 21, 2011, 09:12:49 PM
manteeeeeeeeeeep..... cool man..........

 8) 8) 8) 8) 8) 8) 8) 8) 8) 8)
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: isurganteng pada September 22, 2011, 12:24:02 AM
cape juga baru pulang dari luar kota ... masangin STL RVR ... baru pertama kali ... tapi ya tu lah gunanya ilmu ... masa kalah sih sama barang mati ... heeee....
Alhamdulillah ... tinggal finising aja ... abis barangnya bil up semua ... pergi modal bengsin doang dan tool box heee.... ngga perlu bawa swr toh sudah ada di rvr na ...

bstu pulang cape cape ... istri dan anak  sudah istrirahat ... masak mie dan kopi sendiri . .. terdengar dering hape butut ku .... pak projek portal dan bla bla bla .... tinggal terima ... heeeee Alhamdulillah. ...
pak dalam bulan ini ... saya di tantang sama direktur ... untuk bikin hotspot di daerah kabupaten ini ... terima aja ... saya akan bantu kamu ... kawan senang ... bahkan di promosikan jadi direktur .... kita juga senang .... ngga perlu kita jadi direktur ... yang penting kerjaan harus selesai dengan membantu teman ... Rejekinya ? Allah yang ngatur ... Bener kan bro ....

ya tu lah ... kadang dalam kemelut  hidup ini .... lebih besar pasak dari pada tiang ... berharap cari kerja kemana2 membingungkan ...  bener kata rekan2 semua ... tapi hal ini yang paling kecil suka terlupakan ... 

- Rezeki datang dari Allah ... bukan menunggu dari pada nunggu jatuh dari langit ...
- berharap dari yang dikerjakan mendapatkan atau dihargai dengan tunai .... bukan mereka sebenarnya boss yang memberi ...
- Membantu teman ... malah di Aniaya teman .. kita terkuras ...  diani aya temen sendiri ... sampe2 terjadi besar pasak dari pada tiang ... so ? balasannya apa ? "Nikmat apa lagi yang kau dustakan ?"

Ujug - ujugnya Berserah diri pada Sang Pencipta ... Disinilah akan ada jawabannya ...


Mantab.....
emang klo Akidah kuat ditambah ilmu yang bermanfaat maka Allah akan terus menambahkan ilmu kita dan memberikan rizki dari arah yang tidak kita bayangkan...
"Orang yang terbaik di sisi Allah adalah yang paling bertakwa" (Quran)
"Manusia yang terbaik adalah yang paling berguna bagi manusia lainnya" (Hadits)
klo kita menjalankan keduanya insyaAllah kita bisa menjadi yang terbaik dunia dan akhirat

ini yang susah tapi sering merasakan nikmatnya... kadang belum saatnya terlaksana sudah menyerah .... tetapi kalo bisa memahami ini dan merasakannya ... "Nikmat mana yang kamu dustakan ?" orang suka lupa bersyukur ... menyisihkan daripendapatannya .....  padahal Dia telah memberikamu dari mana arah2 yang tak tentu datangnya ....

ajib... merinding oe baca tread ini ...

Jangan lah hal ini jadi PERDEBATAN ... tapi LURUS kanlah ... saya tidak suka berdebat masalah yang menuju SARA... jadi mohon ... jika salah LURUSKAN ...

Hati lah yang mengetuk ... akan kembali kepada Sang Pencipta, semoga tread ini memberikan wawasan yang luas lagi tentang berkreasi di dunia elektronika ... semoga dengan di landasi Keyakinan masing2 .. jadi Kokoh Elektronika Indonesia... sepanjang masa....

Bismillah
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: abdulgani pada September 22, 2011, 05:13:24 AM
semua ujian yang ALLAH timpakan adalah AGAR KAMU KEMBALI PADANYA, INNA LILLAHI WA INNA ILAIHI ROOJIUN, itu saja, supaya kita kembali kepadaNYA, karena ada hari AKHIR, yang hanya mempunyai 2 tempat kembali yaitu SORGA ato NERAKA, jadi ujian dari ALLAH itu hakekatnya adalah KASIH SAYANG dari TUHAN supaya kita SELAMAT di AKHIR nanti, TERIMAKASIH TUHAN atas segala hal yang ENGKAU berikan kepada kami, TERIMAKASIH............

  mewek mewek mewek mewek :( :( :( :'( :'( :-[
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: wawan ^ duna pada September 22, 2011, 07:17:42 AM
semua ujian yang ALLAH timpakan adalah AGAR KAMU KEMBALI PADANYA, INNA LILLAHI WA INNA ILAIHI ROOJIUN, itu saja, supaya kita kembali kepadaNYA, karena ada hari AKHIR, yang hanya mempunyai 2 tempat kembali yaitu SORGA ato NERAKA, jadi ujian dari ALLAH itu hakekatnya adalah KASIH SAYANG dari TUHAN supaya kita SELAMAT di AKHIR nanti, TERIMAKASIH TUHAN atas segala hal yang ENGKAU berikan kepada kami, TERIMAKASIH............

  mewek mewek mewek mewek :( :( :( :'( :'( :-[


koq jadi terharu ya bacanya,,
 
yg PENTING TETAP SEMANGAT!!!!!
semuanya udah menjadi hukum alam saudara2 ku,, yg pentng qt harus tetep berusaha dan semngat,,
cepat bangkit dan berpikir, karena semuanya gk berakhir di sini....
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: roxas pada September 22, 2011, 06:44:55 PM

Jangan lah hal ini jadi PERDEBATAN ... tapi LURUS kanlah ... saya tidak suka berdebat masalah yang menuju SARA... jadi mohon ... jika salah LURUSKAN ...


SETUJU Om Isur !!!

Saya pikir akan lebih netral kalau yang didiskusikan hanya dari sisi pengalaman para senior yang kebetulan menjadikan elektronika sebagai profesi, seperti yang dimulai oleh Om Bubun.

Kebetulan saya sendiri sempat mengalami masa2 emas berkarya di elektronika, sampai memilih pensiun dini dan menekuni hobby elektronika sebagai profesi /wiraswasta sampai sekarang. Memang makin kesini semakin berat tantangannya dan menuntut kita makin kreatif, kalau dulu dapat satu projek bisa untuk makan 3 bulan, sekarang hanya cukup untuk operasional perusahaan, jadi untuk survive harus tetap berkarya dan inovatif.
 

Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: M_Fariz_Tamara pada September 26, 2011, 06:29:01 PM
Saya jadi sedih bacanya....
Inget saya waktu SD-SMP
Saya Jadi semangat tapi....
Sudah janji saya akan terus berinovasi di masa depan....
Mengejar cita2...
Di sekolah saya waktu SMP, hanya saya yang mengetahui komponen Kapasitor...
Sampai sekarang saya sedih... banyak orang tidak menyadari kehidupan ini nyaman karena ELEKTRONIKA...
Saya kini memperkenalkan pada mereka apa itu ELEKTRONIKA....
Agar mereka menghargai kalau ELEKTRONIKA bukan hanya milik Tukang sevice biasa...
Hidup ELEKTRONIKA.....
Semua di dunia ini selalu membutuhkan elektronika.... mulai dari cahaya hingga alat militer.....
Sekali lagi HiDUP ELEKTRONIKA
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: gluiermo marconi pada September 29, 2011, 04:59:19 PM
Teman2 smua,apa yg d curhat oleh kang bubun d awal trid ini smuanya benar,sy jg tak jauh bda dgn crta itu..dulu,nyambung jalur dlm sav-17 aja duit,,bershin radio garuk krn mcet,uang.bershin knektor krn brkarat uang lg,modal hnya maldol jdul..smpe nyolder jumper ant d ht o2n duit,nyiar d rasisonia dpt bons bc kupon dr pnggemar,masa jaya radio AM..skrg ms itu hanya jd dongeng pngantar tidur..hiks hiks,trbyg deh tbung 813..tape panasonic,mixer model puter.kini smua tlh berubah,dan sejarah tak mgkn terulang..tp utk bljar tak ada bts wkt..utk kang bubun trs brjuang,trs lah berbagi,krn elektronika tak akn prnh mati.spt bunyi hukum kekalan elktrnk.''elktrnk tdk bs d hlgkn atw d musnhkan,ttp bs d ubah bntk dr satu ke bntk lain' catet! Ntu hkm buatan sy,wikikik..cerioooo
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: dedi_Sriwijayafm pada September 29, 2011, 06:23:43 PM
KAlo saya sebagai penggemar Elektronika SEjati menanggapi Hal seperti ini Flexible saja,,
contohnya paman saya waktu itu sekitar tahun 80an sebagai seorang service elektronik Begitu Jaya nya sampe kebeli Mobil Rumah dsb dia sudah merasa bangga atas ilmu elektronika yang dia punya..,,tapi sekarang...??
disuruh nyetel parabola aja gak sanggup...Artinya ketika suatu perubahan menuntut kita harus berubah kenapa tidakkkk,selagi kita Mau belajar Terusss elektronika gk bakal MAti tapi terus Bekembang......Hidup Eklektonika.. :-X :-X :-X :-X :-X
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: Niel pada September 29, 2011, 07:46:21 PM
Kalau menurut saya, perkembangan elektronika justru membawa dampak positif sama pekerjaan saya. Pengalaman berbeda dari teman2 bisa dimaklumi atas posisinya di elektronika tersebut. Saya ingat dulu ketika jaman jadul2an ketika siaran mesti menggunakan pita kaset, mana tapenya suka gulung pita kaset. Lagu yg goyang2 kedengaran diradio  ;D ;D ;D. Trus kalau ada pendengar yg request lagu kasetnya mesti di siapin dulu dan bertumpuk2 di meja studio. Paling kesal kalau lagunya ada di tengah kaset tsb. Trus kalau buat spot iklan dengan sistem analog 6 jam gak kelar2 ujung2nya jadi iklan Adlibs... Masih banyak keluhan2 di jaman analog ini yg ujung2nya menguras dana operasional perusahaan.

Sekarang... semua serba mudah, bayangkan...
Kalau sekarang pengeluaran untuk belanja peralatan sudah bisa ditekan, harga komputer saat ini sudah sangat terjangkau.
Telepon Hibrid yg 5 jutaan sudah dapat digantikan dengan modem CDMA yg cuma 180.000 malah bisa siaran langsung dari kota lain menggunakan kartu yg sama free lagi...
Membuat spot iklan gak sampai 10 menit Tuntas...
Untuk urusan lagu.. gak usah ditanya...
Audio Processor banyak softwarenya sudah banyak di ulas... coba dibandingkan harga Orban, Omnia
Dan masih banyak lagi keuntungan yang lain.

So.. tetap semangat aja bro... kita jangan berkutat di situ2 aja. Masih banyak peluang menguntungkan di dunia elektronika, ini jamannya elektronika dimana-mana serba elektronika. Mungkin kita bisa berkarya dari sisi yg lain dari elektronika itu sendiri.
 
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: gluiermo marconi pada September 29, 2011, 08:14:06 PM
Mgkn mas niel brntung,cb bygkan..dl klo daerah sy nontn tv swasta pk parabola,tiap nyetel siaran dpet 50rban,klo badai itu rezeki,he he he.nah skrg,paling skali pasang doank,slbh nya dia tnggal transfer aja perbulan 50rb lgsg kerekening tv berbayar,ht tlh dganti hp,hp smkin mrh.multimedia lain dgnti dgn kmpter yg smua ada,smua dah bs bljr sndiri mlalui inet..he he..trpksa deh cr peluang usaha laen.smakin pintar masyrkt swt daerah,mk akan smakin slt lahan kerja,hag hag hag..untg msh pnya kmampuan berfikir..dpt lah bertahan hdup d belantara dunia yg teramat kejam ini,sapa yg tak bs manfaatin peluang akan d gilas hbis oleh roda jaman..dan yg lbh parah lg,dlm keadaan kritis,radio kmunitas yg sy bngun,hancur..jd abu,skalian mixer behringer 8ch..smua peralatan studio ludes,he he.lg2 cobaan..skrg sy coba merangkak dgn tertatih2,mulai dr nol..untg ada temen forum yg baik hati,mau barteran spareparts rf dgn radio 2m jadul rusak,skali lg trims om hexxer ats brter na.dan jg pd pak mahmud yg telah memberi sy solusi skema
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: gluiermo marconi pada September 29, 2011, 08:21:22 PM
Jg buat kang isur,trims ats konsltasi na,pak abdl gani,trims atw rncna ngrim kit veronika dan 16x over sampling na,dan buat smua yg tlh membantu hngga terlaksananya acara ini,.hloh kq lari na ksno yo.ha ha ha
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: abdulgani pada September 30, 2011, 11:05:26 AM
ingat kita ga sendirian, walaupun kita keseorangan, Allah selalu siap mendengar, melihat dan menolong kita, ingat siapa bersyukur akan Allah tambah dan dikokohkan kedudukannya, itu motonya jadi klo kita tertinggal zaman ato tergilas maka itu artinya kita........., bagi mereka yang pandai bersyukur, akan tetap berlayar walau ada badai menerjang sekalipun, karena kita punya beking yang MAHA KAYA
RAYA.

ALLAH

 8) 8) 8) top1 8) 8) 8)
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: gluiermo marconi pada September 30, 2011, 11:41:05 AM
Oiya,dl dah lm,sy prnh browsing,dan nemu wajah yg profil wajah,serta sorban yg mrp pak abdl gani,ntah itu bner pa bkn,d sbuah ruangan lgkap dgn mixing n mixer dan exiter dan apalah,label na spectra klo ga slh,skr stlh liat poto pak gni,br inget,apakah itu mmg bpk pa bkn? He he
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: abdulgani pada September 30, 2011, 12:37:08 PM
mungkin juga tu.............kayanya link nya dah bubar, malum gratisan

 ;D ;D ;D
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: zia pada September 30, 2011, 02:21:22 PM
Mengenai sara, coba tulisan saya diterjemahkan menurut agama masing2. Misalnya shalat=sembahyang/ibadah, Allah=Tuhan, dll
Pasti ndak sara kan? Take it easy...

Jika ingin berbisnis yang tidak pernah ada ruginya, kuncinya ini " Berbisnis dengan Allah" .
Sedangkan implementasi dalam kehidupan sehari2 / pekerjaan adalah " Bekerja untuk mendapatkan ridho Allah dengan cara membantu sesama dalam kebaikan"

Jadi dalam bekerja, kita harus selalu berniat baik untuk membantu sesama dalam kebaikan. Mengenai bidang2nya, banyak kok, tinggal disesuaikan dengan kemampuan/keinginan kita. Misalnya di bidang elektronika:
- Design/Pembuatan/Reseller
- Instalasi/Implementasi
- Service/Maintenance

Jka anda suka di bidang RF, cobalah bikin modul2 komunikasi data, bit rate rendah saja, daya 100mW-2W sudah cukup. Banyak loh yang butuh telemetri untuk aplikasi ringan. Nah niatkan buat2 alat itu untuk mencapai ridho Allah dengan cara membantu sesama.
Jika anda membantu sesama maka, anda akan menjual alat2 itu dengan harga yang murah tetapi berkualitas bagus. Nah itu yang namanya membantu. Bukannya menjual barang murahan dengan harga murah juga, apalagi menjual barang murahan dengan harga mahal...itu mencekik orang namanya..hehehe.
Jangan salah dengan kata2 "murah". Misalkan anda buat alat dengan biaya 100rb, boleh2 saja anda jual barang dengan harga 3-4jt asalkan harga lain produk yang sebanding 5-6jt. Nah itu bisa dikategorikan sebagai membantu orang lain.

Jika anda suka di bidang audio elektronika, cobalah bikin PA set yang lengkap, simple, dan tinggal pake. Banyak loh yang butuh PA yang simple. Jika kemudian datang serbuan barang murah dari luar, jangan takut. Lebih baik kita bekerja sama dengan menjadi resellernya/after sales service/maintenance. Dalam keadaan apapun, selalu ada peluang. Ingatlah Allah yang maha pengasih dan maha penyayang.

Jika anda suka instalasi/setting atau semacamnya, cobalah tengok ke bidang telco seluler. Sekarang lagi gencar2nya mereka instalasi/setting untuk BTS2 mereka. Baik itu untuk keperluan new deployment atau untuk swapping peralatan lama. Mengenai hasilnya, saya ndak usah bicara banyak2. Anda bisa dengan mudah untuk mampu membeli mobil minimal sekelas pajero sport, hanya dari pekerjaan ginian. Ingatlah Allah maha kaya serta maha pemurah. Ini adalah hal yang sangat remeh bagi Allah.

Jika anda suka maintenance atau semacamnya, cobalah tengok lagi ke bidang telco seluler. Mereka perlu maintenance BTS mereka dengan kualitas maintenance yang bagus. Mengenai hasilnya, saya ndak usah bicara banyak2. Anda bisa dengan mudah untuk mampu membeli rumah bagus di pondok indah, hanya dari pekerjaan ginian. Ingatlah Allah maha kaya serta maha pemurah. Ini adalah hal yang sangat ringan bagi Allah.

Jika anda suka dengan perbaikan/service, cobalah datang ke kawasan industri. Coba lihat berapa banyak industri yang memerlukan bantuan anda untuk membetulkan peralatan yang rusak. Datang dan bekerjalah dengan niat untuk membantu sesama dalam kebaikan.

Jika anda suka dengan Design/Instalasi RF untuk building, cobalah tengok lagi ke bidang telco seluler. Mereka perlu mitra kerja untuk indoor BTS mereka. Mengenai hasilnya, saya ndak usah bicara banyak2. Anda bisa dengan mudah untuk mampu membeli beberapa rumah bagus di pondok indah, hanya dari pekerjaan ginian. Ingatlah Allah maha kaya serta maha pemurah. Ini adalah hal yang sangat enteng bagi Allah.

Jika anda suka dengan electrical/power/genset system, cobalah tengok lagi ke bidang telco seluler. Mereka perlu supply power/genset untuk  BTS2 mereka. Mengenai hasilnya, saya ndak usah bicara banyak2. Anda bisa dengan mudah untuk mampu membeli rumah bagus dan luas di kawasan menteng, hanya dari pekerjaan ginian. Ingatlah Allah maha kaya serta maha pemurah. Ini adalah hal yang sangat ringan bagi Allah.

Nah itu hanyalah sedikit contoh dari kans yang ada. Masih banyak lagi peluang yang ada. Mulai dari solar panel, battery, rectifier/charger, HVAC, lighting, dan lain2 masih sangat banyak lagi lainnya

Hayo, masih adakah diantara kita sekarang yang berani bilang bahwa kita kekurangan peluang?
Yang justru kita kekurangan adalah : kita kurang bersyukur kepada Allah atas semua peluang yang telah diberikan, kita kurang bersyukur atas kesehatan yang telah Allah berikan, kita kurang bersyukur atas kemampuan yang telah Allah berikan kepada kita.

Maka nikmat Allah mana lagi yang akan kita Ingkari? Ayolah kawan, kita semua cepat2 bertaubat minta ampun kepada Allah atas sikap kita yang tidak pernah mau bersyukur kepada Allah.

Hati yang ingkar kepada Allah, tidak mau bersyukur, akan membuat hati kita butek (keruh), panas, dan diliputi keangkuhan/kesombongan.
Kita anggap kita bisa mengerjakan sesuatu, kita bisa mendapatkan harta, hanya karena kemampuan kita. Ini kesalahan fatal.
Siapakah kita ini sehingga kita merasa mampu, merasa bisa? Tidakkah kita lihat bahwa bumi, langit, alam semesta ini dimiliki dan dikuasai oleh Allah?
Dan sebenarnya bumi, langit, alam semesta ini selalu patuh dan selalu bertasbih kepada Allah. Kita sekecil ini aja, yang tidak ada apa2nya dibanding bumi, berani ingkar kepada Allah. So, Ayolah kawan, kita semua cepat2 bertaubat minta ampun kepada Allah.

Menangkap peluang dengan hati yang butek akan sangat susah sekali. Lah gimana mau nangkep peluang, lah peluangnya ndak kelihatan karena hati kita yang selalu diliputi dengan hawa nafsu kita.
Ibarat mo nangkep ikan, akan susah sekali melihat ikan di air keruh. Lain jika kita bisa melihat ikan di air yang jernih.
Dengan hati yang tawakkal, pasrah dan ikhlas kepada Allah maka Insyaallah hati kita bisa menjadi jernih. Nah dengan hati yang jernih maka insyaallah kita bisa melihat peluang dengan jernih pula serta bisa menangkapnya dengan mudah.

Sering sekali kita berprasangka buruk kepada Allah atas kondisi kita yang kita anggap kurang. Padahal Allah maha pengasih dan penyayang, telah sedemikian banyak yang telah diberikan kepada kita. Hanya kita saja yang tidak tahu/tidak sadar/tidak bisa melihat atas sedemikian banyak nikmat /peluang yang diberikan kepada kita.
Setiap kebaikan pasti datangnya dari Allah dan setiap keburukan kita itu datang akibat hawa nafsu kita sendiri. Selalu-lah berprasangka baik kepada Allah dan selalu bersyukur kepadaNya.

Nah setelah kita mendapatkan banyak uang, akankah kita akan membeli mobil mewah? membeli rumah mewah? Hidup secara bermewah2?
Tidak ada yang bisa melarang kita untuk membeli mobil mewah, rumah mewah, hidup mewah, itu adalah hak kita sepenuhnya.
Tetapi saya rasa akan lebih baik kita tetap pada prinsip sebelumnya "Bekerja untuk mendapatkan ridho Allah dengan cara membantu sesama dalam kebaikan"
Banyak orang2 fakir miskin yang perlu bantuan kita, banyak2 anak2 yatim yang perlu uluran tangan kita, dan banyak sesama kita yang masih hidup kekurangan.
Ini menjadi ladang amal kita jika kita telah memiliki banyak uang. Uang yang kita nafkahkan di jalan Allah secara ikhlas, justru ini adalah uang yang sebenarnya akan kita miliki. Ini yang akan menemani kita sampai akhirat nanti. Dan ini adalah bisnis yang tidak pernah akan rugi selamanya
So, kawan, marilah kita semua banyak2 berbuat kebaikan. Hidup ini hanya sekali, berbuatlah kebaikan sebanyak mungkin....




Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: gluiermo marconi pada September 30, 2011, 05:54:42 PM
Wah materi kuliah ne,wkkkk..daerh kmi gada perusahaan..jg gada telco,klo ada peluang bagi donk mas zia..sy d aceh barat daya neh,he he.mn tau mas zia pnya link dgn telco,klo ada sich..jd apa aja jg blh,sy tak mgharapkan gaji besar,yg pntg pndapatan nya mas,he he.srius loh..klo mmg ada blh kntak sy di 085370530700.d tunggu ya
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: Bubun Stupid pada September 30, 2011, 09:46:33 PM
ya.... boleh jadi demikian

bermain di ranah seluler.. sepengalaman saya (saya pernah jadi jongos suatu perusahaan di bidang itu).. untuk owner memang boleh dikata 'wah' secara hasil.. tetapi untuk para buruh yang berlaku adalah tuntutan kerja maksimal dengan hasil minimal...

saya tahu betul apa saja isi bts bahkan sirkit pcb-pcb nya sekalian dan pabrikan mana saja sesungguhnya yang bermain di dalamnya... tak perlu saya ungkapkan... kenyataannya bangsa kita seringkali meragukan hasil karya anak bangsanya sendiri..

berusaha bermain jadi 'produsen' adalah berat (khususnya bagi saya) yang untuk keperluan dasar sekalipun sulit... bosan saya mengajukan proposal usaha meski hanya untuk membuat usaha membuat kit elektronika umum yang murah-meriah... untuk menekan biaya produksi sangat penting untuk membeli bahan dalam quantity... jika eceran.. ya.. begitulah.. ternyata tak cukup mengandalkan keunggulan sisi teknis saja.. harga akhir sangat menetukan..

out sourcing seluler/industri...? yang disana bermain lebih bukan pada persaingan kwalitas teknis.. saya mengalami betul..

bukan saya bermaksud mengecilkan hati (saya sendiri khususnya).. tapi inilah realita.. bahkan di taraf bumn mereka kelimpungan.. (dulu saya sering bolak-balik ke suatu bumn elektronika, telekomunikasi,  dan saya melihat mereka hanya memindahkan pcb produk luar ke casing made in... ).. gile bener.. sungguh mau saya kerjaan seperti itu...

tapi kehidupan tetap harus berjalan.. dan saya harus menjalaninya sekalipun tidak ada kaitannya lagi dengan elektronika

ada prioritas kehidupan..  yang harus dipenuhi sehari-hari.. banyak sesuatu yang tak bisa menunggu ditangguhkan seperti halnya kebutuhan dasar..
yap... berbaik sangka saja semoga ada hari-hari cerah di masa mendatang.. Elektronika.. dunia elektron..

Semoga
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: roxas pada Oktober 01, 2011, 12:33:47 AM
Manteb deh komentar nya, apa pun  yang penting tetap focus, dan profesional. ada yang melihat dari sudut pandang agama, ada yg melihat dari sudut pandang teoritis, dan adapula yg melihat dari sudut pandang realita.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: zia pada Oktober 01, 2011, 09:44:26 AM
Mengenai masalah owner ataupun pekerja, memang ada perbedaan yang cukup mendasar. Mulai pola pikir sampai dengan sikap hidup/sikap kerja. Terlalu banyak jika semua kita obrolin.
Salah satu hal yang biasanya salah kaprah dilakukan pekerja adalah menggantungkan nasibnya pada gaji tiap bulan dan pada boss yang mempekerjakan mereka.
Sedangkan owner, ndak punya gaji tetap perbulan. Bahkan hasil esok hari-pun mereka sebenarnya tidak tahu dengan pasti. Mereka ndak punya bos tempat bergantung, kecuali mereka mau mengakui Allah sebagai bos mereka.

Ok, mari kita ngobrol satu-satu,

 "bermain jadi 'produsen' adalah berat." , betul memang berat jika kita hanya bertumpu pada sisi teknis saja. karena produsen disini harus bisa melihat kondisi psikologis masyarakat, sosial budaya, ekonomi/bisnis tidak hanya teknis. Disini kita harus peka/empati terhadap sesama kita.
Dengan kapasitas kemampuan kita yang terbatas hanya dari segi teknis, kita pake cara lain saja. Yakni bersandar kepada Allah, bukan pada kemampuan kita. Siapakah kita sehingga kita berani mengklaim apa yang kita dapat itu karena hasil kerja kita sendiri tanpa campur tangan Allah?
Mulailah kita aplikasikan (minimal) 10 hal tips kemaren. Jangan berhenti di poin 7 saja. Melainkan poin 8-10 juga harus dijalankan.

"bosan saya mengajukan proposal usaha" , sudahkah anda mencoba untuk mengajukan proposal kepada Allah? Bagaimana caranya, coba dengan poin 1-7 yang telah saya tulis. Minta jalan kepada Allah agar ditunjukkan jalan yang mudah dan terang. Jangan lupa poin 8-10 dilakukan juga.

"ternyata tak cukup mengandalkan keunggulan sisi teknis saja.. harga akhir sangat menetukan" , tepat sekali. Akhirnya kita mengakui keterbatasan kita. Disini kita perlu bantuan dari Allah, usaha yang serius dari kita sendiri, serta silaturahmi dan kerjasama dengan orang lain. Emangnya ketemu pemodal yang percaya dengan kita, ndak perlu bantuan Allah? Ndak perlu silaturahmi?

"out sourcing seluler/industri...? yang disana bermain lebih bukan pada persaingan kwalitas teknis." tepat sekali. Ketika kualitas sudah bukan halangan, silaturahmi menjadi kunci dari bisnis. Disini kita perlu bantuan dari Allah, usaha yang serius dari kita sendiri, serta silaturahmi dan kerjasama dengan orang lain. Please tengok lagi tips yang telah kita obrolin kemaren.
Ingat sekali lagi, disini bukan kemampuan teknis kita yang menentukan. Teknis hanyalah sebagai alat dari bisnis.

"bahkan di taraf bumn mereka kelimpungan" Ya benar. Tapi saya beri contoh ada 2 BUMN. Katakan A dan B . Ndak usah saya sebutin disini, toh anda sudah tahu kok dari obrolan ini.
BUMN A bergerak dibidang pabrikasi telekomunikasi, bikin2 telepon, peralatan komunikasi, dll. Tetapi kelihatannya mereka cuma ngandalin teknisnya saja. Mereka ndak melihat efek ekonomi, global teknologi, sosial budaya sehingga produknya mandeg. Dan perusahaan sulit berkembang, hanya untuk bertahan hidup saja sulit. Belakangan si A ini sudah mulai mau berubah, terlihat dari beberapa produknya yang mulai meluncur masuk ke pasaran. Tetapi it's too late...
BUMN B bergerak dibidang riset. Tetapi kelihatannya mereka paham dengan keterbatasan mereka sehingga mereka bergerak tidak hanya di teknologi tetapi juga mengamati kebutuhan masyarakat, meminta perlindungan pemerintah (proteksi) beserta aturan2nya. Si B ini bergerak di solar panel. Pada pertengahan tahun ini (2011), target sales untuk tahun ini sudah tercapai sehingga mereka akan menaikkan lagi target sales mereka.
Nah disini tinggal kita pilih yang model A atau B. Ini pilihan terserah kita. Allah maha pengasih dan penyayang, tidak mungkin Allah dzalim kepada kita, segala keburukan berasal dari kita sendiri.

"sekalipun tidak ada kaitannya lagi dengan elektronika" Ya benar. Saya juga mengalami hal yang sama. Saya mulai ngoprek pada tahun 88 dan bisa dibilang berhenti sejak 2003. Sejak itu elka hanya sebagai hobby.
Saya berhenti saat itu karena saya tidak mampu untuk berubah secepat perubahan teknologi global. Saat itu saya jauh dari Allah, saya hanya mengandalkan kemampuan saya. Sungguh capek deh...kecian deh gw ..hehe
Meskipun sebenarnya saya akui saat itu masih banyak peluang di elektronika, tetapi dalam bentuk lain. Bukan seperti yang dulu. Tetapi kemampuan saya masih terbatas sekedar di bidang teknis doang.
Meskipun pekerjaan saya sekarang memang tidak elektronika secara langsung, Tetapi saya bekerja seperti sekarang ini berbackground elektronika yang dulu. Tidak lantas tiba2 saya langsung ada di tempat ini. Yang jelas adalah Allah telah memiliki rencana yang terbaik buat kita. Tinggal kita sendiri yang memilih kan...

"berbaik sangka saja semoga ada hari-hari cerah di masa mendatang." Amin, semoga Allah mengabulkan doa2 kita. Marilah kita bersama2 mulai banyak2 berbuat kebaikan untuk diri kita dan untuk sesama kita...
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: gluiermo marconi pada Oktober 01, 2011, 06:22:05 PM
Yg susah skrg gada yg mau membantu tanpa pamrih,smua mengatakan hrz rela membntu jk d butuhkan,tp kenyataan sunggh tdk spt yg qt bygkan,,he he.termsuk dlm bdang elektronika..ehm ehm..
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: dedi_Sriwijayafm pada Oktober 01, 2011, 08:39:47 PM
Busyeeeettttttt...tambah panjang aja ni...
kita ambil aja dech kesimpulannya apa....???? konek1 konek1 konek1
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: gluiermo marconi pada Oktober 01, 2011, 09:46:56 PM
Ha ha ha,blum berakhir rekan dedi..kesimpulan blm bs qt ambl,krn qt ga bs sblm smua penghuni trid ini mengadakan rapat pleno,dan hrz di agendakan,biar aq yg ctat notulen na,ha ha ha.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: purwanto-amm pada Oktober 01, 2011, 10:07:43 PM
kesimpulanya  corong1 MASIH BISA  BERKARYA corong1 tetapi harus menyesuikan dengan jaman. ini buktinya beda generasi tapi tetap berkarya, semoga menjadi inspirasi:

cek this : http://elektronika.web.id/elkav2/index.php?topic=272.0
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: fauzi hp pada Oktober 02, 2011, 05:58:46 AM
biang dari hal2 diatas adalah lahirnya Handphone. radio, tv, player, dll semua masuk ke hp. sebagian orang memilih Handphone sebagai hiburan utamanya. liat aja, hampir orang yang kita temui pasti bawa Handphone, baik lagi dengerin musik, radio, liat tv, bahkan internet. gilanya lagi Handphone 300 rb dah bisa untuk itu semua, dan saat ini teknologi single Chip terus di kembangkan, tujuanya hanya satu yaitu biar murah. saat ini sudah ada Chip dari Frescale yang menyatukan CPU ARM, SDR (Software Define Radio), PLL, RAM/ROM, Audio Amp, RF Aamp, Modem, dan masih banyak lagi dalam satu chip. kemampuan radio yang bisa ditangani sampai 2.5 ghz. sehingga bbrpa tahun kedepan Handphone super canggih akan mendekati harga sejutaan. dan 100 rb dapat Handphone China.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: fauzi hp pada Oktober 02, 2011, 06:14:31 AM
tapi tenanglah kawan, masih banyak orang yang menyukai barang elektronika konvensional. pecinta audio sejati akan tetap memakai yang konvensional. bahkan sekarang Tabung mulai digemari lagi dan Produsen luar memulai produksi lagi.
mengenai Digital anda bisa belajar Mikrokontroler yang sangat canggih dan menyenangkan itu dengan banyak baca buku. dan rasanya sekarang emang wajib deh kuasai Mikrokontroler. banyak lho hasil dari Mikrokontroler ini yang kita dapatkan.
banyak juga kok yang masih dan akan tetap menggunakan jasa Montir Handphone. mereka yang punnya Handphone kualitas menengah ke atas tetap memilih menserviskan dari pada membeli yang baru karena masalah harga dan data yang tersimpan di Handphone mereka yang penting untuk diselamatkan. bukankah ini peluang.
ELEKTRONIKA TIDAK AKAN PERNAH PUNAH DAN AKAN TERUS BERKEMBANG DAN TIDAK ADA INDIKASI UNTUK TIDAK BERKEMBANG.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: fauzi hp pada Oktober 02, 2011, 06:30:28 AM
bagi pecinta Tuner FM saat ini ada single chip TEA5756 atau TEA5767. chip ini murah meriah (1us$) sudah include PLL, RF amp, dan Stereo Decoder dalam 1 chip.tinggal nambahin Mikrokontroler plus LCD/7segment.
disinilah ilmu Mikrokontroler akan berperan.
mikrokontroler termurah AT89c2051, lcd termurah nokia 3310. lagi deh ilmu pemrograman di pakai.
beda banget 10 thn  yg lalu ketika mainan pake tuner Analog.
bagi pecinta Transmiter FM bisa pakai KT8030 lengkap VCO, PLL, Encoder dalam 1 chip. lagi2 tinggal nambah Mikrokontroler dan LCD, mrogram lagi deh. asyik......

semua telah mengarah ke satu chip dan memurahkan biaya. tinggal bagaimana menSmartkan otak kita, bukan otot kita karena jumlah nyolder kita yang semakin hemat.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: dedi_Sriwijayafm pada Oktober 02, 2011, 11:47:30 AM
kesimpulanya  corong1 MASIH BISA  BERKARYA corong1 tetapi harus menyesuikan dengan jaman. ini buktinya beda generasi tapi tetap berkarya, semoga menjadi inspirasi:

cek this : http://elektronika.web.id/elkav2/index.php?topic=272.0

naaahhhhh......Setubuh eh salah Setuju...
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: zia pada Oktober 02, 2011, 12:48:12 PM
Ya betul, keahlian teknis (di kasus ini elektronik) ibarat alat. Alat bisa kita manfaatkan apa saja. Tiap lain tempat, bisa jadi lain kegunaannya.
Sekarang tinggal kita dalam empati kita terhadap sesama kita, hubungan sesama manusia, silaturahmi, dan yang terpenting hubungan dengan Allah.
Jika kita tidak mau ber-empati dengan sesama kita, tidak mau silaturahmi dengan baik, kita akan susah sekali berubah. Padahal perubahan adalah suatu keniscayaan yang diperlukan dalam kehidupan.

Dan yang terpenting, tidak pernah Allah dzalim kepada kita. So, percayalah kepada Allah yang maha pemurah, maha pengasih dan penyayang. Jangan pernah kita berputus asa dalam rahmat Allah.

Keep the spirit, semoga Allah meridhoi usaha kita. Amin.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: roxas pada Oktober 02, 2011, 08:49:40 PM
Biar lebih objektif, dibutuhkan komentar dari para pelaku bisnis sektor real di  bidang eleltronika, mulai dari montir, pedagang komponen, home industri, etc.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: aziz schematic pada Oktober 08, 2011, 11:06:58 PM
Rekan - rekan semua,,jangan lupa kita punya tiang agama,,kesempurnaan hanyalah milik tuhan, kita harus ingat,,tetep berkarya dan berjuang untuk menempuh belajar mendalami ilmu yang ada di dunia ini,,
semagat..semangat..semangat...

ibadah kunci kedekatan pada tuhan kita...?
memintak apaun pasti dikasih...?
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: ariyanto pada November 30, 2011, 10:06:26 AM
setuju kita jadi manusia wajib mencari ilmu dan mengembangkannya suatu saat rezki akan datang dngan sendirinya dan jgn lupa slalu sujut kepada yg kuasa "AMIN"
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: bayu01 pada November 30, 2011, 12:18:00 PM
Sy jd ingat.....saat mengaji....slh satu peserta menanyakan....begini....saya sdh puasa senin-kemis dan bertahajud setiap malam...knp belum2 juga terkabul ya ustad.....teman2 KHE disini pasti sdh bs menjawabnya, krn sy melihat postingan teman2 yg penuh releginya.....jg demikian pula ustad tsb.....saya wkt itu sy tanyakan apa sdh puas dgn jwb yg baku itu.....maaf sy katakan baku, krn itu sering terdengar di hari jum'at atau di pengajian yaitu sabar....tawakal...blm waktunya....Tuhan tahu kpn memberikannya....jawaban peserta td ya....tp jelas terdengar ngambang...iya nya........dan kayaknya pembuat postingan ini....jg tdk lbh tdk kurang spt peserta pengajian td di tmp sy.....krn mungkin sdh dilakukan apa yg teman2 sarankan......tp hasilnya makin terjepit.....berarti???......lanjutkan....krn masing2 orang punya jawaban.....dan tingkat keberhasilan beraneka ragam.....klu sy minta maaflah segera kpd orang tua, adik, kakak, tetangga yg pernah disakiti slm ini klu ada.....dgn itu insyAllah segera terkabul...klu tdk ada segera banting setir cari bidang yg lain
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: ken pada November 30, 2011, 11:18:54 PM
.....KETIKA SEBUAH NEGERI MASIH MEMANDANG ORANG TEKNIKNYA.... MAKA top1
KETIKA SEBUAH NEGERI SUDAH TDK MEMANDANG ORANG TEKNIKNYA.... MAKA ???
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: juhar pada Desember 01, 2011, 09:47:37 AM
Klo komentar ane sih , Insya Alloh pasti masih bisa...

Tapi kita juga harus melihat realita...

Banyak yang berbisnis dengan cara yang tidak benar, kolusi, korupsi dll

Banyak yang membuat pembeli merasa 'tertipu', 'kemahalan' dll, sehingga menimbulkan stigmatisasi yang mempengaruhi profesi tertentu secara global...

Lalu bagaimana kita bisa bertahan ??

Positioning kita, attitude / sikap / moralitas kita

Saat yang lain berusaha meraup untung sebesar-besarnya, kadang dengan cara yang melanggar aturan Yang Maha Kuasa,

Kita harus bisa menjadi yang berbeda, tetap teguh dalam mentaati rambu-rambu yang diberikan oleh Yang Maha Kuasa dalam berbisnis dan berkarya.

Menjalin silaturahmi tapi tetap lurus dalam niat, bukan untuk sekedar mencari backing ato menyuap buat dapet proyek...

Bersedekah, murni sebagai tanggung jawab sosial untuk berbagi pada yang kurang mampu, dan mengangkat taraf hidup mereka, bukan sekedar iklan untuk mendapat sebutan dermawan

Jujur dan memberikan edukasi kepada client, rekanan, berdasarkan ilmu ilmiah yang dapat dipertanggung-jawabkan, bukan sekedar basa-basi ato membual biar keliatan pintar

Hidup ini berat, tapi klo mati jadi lebih berat, soalnya waktunya mempertanggung-jawabkan apa yang kita perbuat saat kita masih hidup...

So.... ???

Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: Machmud pada Desember 01, 2011, 09:50:31 AM
Selagi masih banyak yang pakai produk lama dan mencintai produk lama maka bisa bertahan...! konek1
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: ahmadfay pada Juni 10, 2012, 09:42:47 AM
apapun alasannya, SAYA TETAP BANGGA BERKECIMPUNG DIDUNIA ELEKTRONIKA, bagai istri kedua....
 corong1 corong1 corong1
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: santrikhosh pada Juni 10, 2012, 02:51:09 PM
wah baca trit ini jadi ikutan http://elektronika.web.id/elkav2/Smileys/new2/nangis.gifsedih ..pengin nangis1 nangis1...

walaupun bagaimana harus tetep semangat...semangat belajar ...belajar apapun... toh buka mereka yg akan menghargai hasil belajar kita... tapi DIA lah ygn akan membalasnya...karena DIA yng nyuruh kita belajar menuntuk ilmu memerangi kebodohan...

jadi ingat sebuah syair arab dulu pas nyantri :

Banyak pemuda bodoh hidupnya senang sepanjang umurnya
banyak pemuda pandai yng merana selama hidupnya

jikalau rejeki itu didapat berdasarkan tingkat kepandaian
niscaya hewan-hewan itu akan binasa terlebih dahulu...

(he he hewan kan gak bisa mikir ...tapi tetap saja dah ditanggung rejekinya...)

maka dari itu....

tetaplah semangat belajar... mungkin suatu saat akan datang sebuah peluang... entah itu apa...

"KESEMPATAN BERPIHAK KEPADA PIKIRAN YANG SIAP"

maaf para master....saya sedang menasehati diri saya sendiri..

makasih
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: RizQ pada Juni 10, 2012, 07:20:23 PM
Selagi masih banyak orang yang suka beli barang elektronika dengan harga murah dan tentu saja sekali pakai, yah nasib kita yang masih bekerja dibidang servis elektronika ya ... susah,
namun bila kita bisa melihat celah yang yang bisa kita temukan dan luar biasa, itu ...
Tunggu saja, nanti suatu saat mereka juga akan membeli barang dengan kualitas baik dan akan meninggalkan yang murahan ...
Begitu juga dengan rekan-rekan yang servis handphone, apabila tanggung dan tidak totalitas juga modal besar saya kira juga demikian, fusing juga ...
Kita berdoa saja semoga suatu saat masyarakat mencintai kembali kembali barang-barang berkualitas seperti jaman-jaman dulu ...
Amin ...

 bete1 bete1 bete1
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: keenan36 pada September 08, 2015, 05:34:31 PM
harus dan pasti bisa gan, apalagi sekarang era emas nya teknologi.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: kenzie25 pada Pebruari 05, 2016, 02:30:54 PM
resiko kerja di bidang elektronika memang harus terus ngikutin jaman, karena industri elektronik memang bergerak cepat sekali.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: Ri-5-am pada Pebruari 21, 2016, 11:08:34 AM
Ikut komen ah..

Siapapun itu (Perusahaan ataupun perseorangan) yang ingin hidup di elektrnika, harus mampu untuk "Speed Innvation".

COba anda perhatikan, merka yang tergilas, adalah mereka yang "menghela nafas" sejenak dari apa yang namanya "inovasi".  Maap jika ada yang kurang berkenan..

Dunia elektronika memang sangat buas, lebih buas dari hutan belantara.. setidaknya itulah yang saya "baca" dari 13 tahun ini ikut sebuah "kapal" besar dari jepang... Mereka yang terlena dengan produknya yang baru release dan booming di pasar, maka bisa dipastikan akan segera tersungkur. Sedangkan mereka yang tidak pernah puas, itulah yang akan bertahan...

kita pernah menyaksikan, betapa Nokia menjadi Raja.. dan sejurus kemudian, ia jatuh terpelanting oleh merek yang awalnya tidak diperhitungkan sama sekali. bahkan salah satu petingginya dengan berurai air mata berkata, kami bahkan belum sempat mencari tahu dimana kesalahan kami, tiba tiba saja kami terjelembab...

itulah elektronika... yang ketika kita berhenti sedetik, maka kita telah ketinggalan sangat jauh..

di sisi lain, justru sekarang elektrnika merupakan pasar paling menjajikan untuk mereka yang bisa berubah dengan cepat.. saat ini, hampir 24 jam orang rang sangat membutuhkan teknik elektronika.. dari ibu ibu didapur, sampai pak dokter di IGD, semua bertumpu pada perangkat elektrnika... Jika mindset kita terus diam di masa sekarang dan masa lalu, maka ucapkan selamat tinggal untuk itu semua...

speed inovation, itu kunci satu satunya untuk bertahan di elektronika... sekali lagi, jika anda sangat membanggakan produk anda saat ini, maka siap siaplah.. akan muncul produk yang lebih hebat, hanya dalam hitungan beberapa minggu atu bulan...

Mungkin anda berkata, ndak lah.. prdukku sudah tahunan berjaya...

maka bisa jadi, lahan kita itu memang belum di lirik serius oleh rang lain, karena munkgin bagi orang lain masih belum menarik.. ketika itu sudah dilihat.. maka siap siaplah anda beradu cepat...

itu sudah...
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: rafa04 pada Oktober 11, 2016, 11:14:38 AM
Setahu saya, seiring berjalannya waktu, maka perkembangan teknologi akan semakin maju juga. Maka dengan begitu semakin besar kompleksitas dari masalah2 yang terjadi di dunia elektronika. Contohnya, semakin banyak pengguna gadget seperti laptop dan HP, semakin banyak perusahaan yang menggunakan generator/genset untuk energi cadangan mereka, dll maka akan semakin banyak juga peluang yang tercipta.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: Rinto85 pada Juni 12, 2017, 03:59:07 PM
Setahu saya, seiring berjalannya waktu, maka perkembangan teknologi akan semakin maju juga. Maka dengan begitu semakin besar kompleksitas dari masalah2 yang terjadi di dunia elektronika. Contohnya, semakin banyak pengguna gadget seperti laptop dan HP, semakin banyak perusahaan yang menggunakan generator/genset untuk energi cadangan mereka, dll maka akan semakin banyak juga peluang yang tercipta.

Nah bener nih, ini jawaban yang bijak. Kebetulan saya bekerja sebagai teknisi trafo di perusahaan BUMN. Pada dasarnya selama kita masih membutuhkan energi listrik, semua yang berhubungan sama elektronika pasti akan dibutuhkan.
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: gluiermo marconi pada Juli 02, 2017, 10:48:05 PM
Ternyata kita mmg msi bisa bertahan di bdg elektronika,,wlo  trkdg ad rkan yg lain tdk mmgkinkan utk mnrskan bdang ini,,msi bnyak yg mgunakan komputer,lptop,receiver parabola,radio komnkasi nelayan,ht,rig,ssb,,masi bnyak yg suka nonton bola liga dunia,masi bnyk jg yg cari yg gratisan,,proyektor msi bnyk cafe dan warkop yg pake,tv analog,tv led,,kulkas,ac,audio mobil,,di skeliling kita penuh dgn alat2 elektronika rumah tangga yg butuh ahli reperasinya,,saya pribadi jg merasa pesimis akan nasib diri,,tp bgt saya lihat kenyataan skrg,,trnyata saya msih dbutuhkan,,saya skrg masih hidup dan menghidupi keluarga dari hasil elektronik,,saya kuburkan smua kenangan masa lalu waktu masi lajang,,wktu msi jd penyiar radio swasta,,krn bagi saya masa2 keemasan itu dah lewat,,AYO TEMAN2 SMUA,,LIHATLAH SKELILING ANDA,,JGN PATAH SEMANGAT,,ELEKTRONIKA TAK AKAN PERNAH HILANG,,DAN KEAHLIAN KITA SEDANG DI INCAR OLEH PERANGKAT2 TSB,,BIAR JAMAN JADI DIGITAL,,BIARLAH SMUA KOMPONEN JD SMD,ASALKAN BENTUK BLENDER DAN AMPLIFIER jgn IKUTAN SMD,,he he he
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: Ri-5-am pada Juli 24, 2017, 09:16:10 AM
Setelah lebih dari 6 tahun tak posting di forum ini. Heheh..

Komen aja:

Menurut pandangan sy pribadi.. Kenapa banyak praktisi di elektro akhirnya hilang tergerus jaman, sebabnya karena satu hal: TIDAK BISA MENGIKUTI PERUBAHAN.

Di dunia modern seperti sekarang ini, justru elektro menjadi dunia yang tidak ada matinya. Lihat saja, manusia modern sangat bergantung dengan peralatan elektronika. Boleh di bilang manusia sekarang masih bisa menahan sedikit lapar dan dahaga, tapi seolah tak bisa jauh jauh dari namanya gadget, smertphone, dan peralatan elektonik lain. Ini justru lahan terbuka semakin luas.. Masuk aja ke ruang IGD rumah sakit, isinya alat elektronik semua...

Tapi,

Perkembangan elektro sangat cepat, jauh lebih cepat dari kilat. Ia terus berubah dan berubah,sangat cepat, sehingga ketika kita behenti sedetik aja, udah langsung terpental keluar...

Awal sy kenal grup ini (tahun 2009 - 2010 an kalau g salah), masih hangat dibicarakan VCO. PLL masih barang baru, yang seolah hi tek banget.. Apalagi DDS.. Dan sekarang, maap saja, pemancar yang pale LCD 2x16 char udah kuno. Apalagi cuman dip switch... Sudah jamannya DDS, pake LCD TFT.. Dan full automatic dengan microcontroller..

Artinya, jika kita masih tidak bisa move on, bangga dan membanggakan "APA YANG KITA BISA SEKARANG", maka bersiaplah tergilas.

Tetapi, Jika kita terus berinovasi, terus belajar untuk menghasilkan sesuatu yang lebih baru dan lebih lebih lagi.. Maka welcome di pasar yang tak ada habisnya...

Ingat kasus Nokia, Sony Ericson, Thosiba, Sanyo, bahkan perusahaan dimana sy bekerja, Sharp, yang walapun tidak setragis mereka, tapi tetap saja harus rela diakuisi bendera tiongkok...

Jadi, ketika kita sudah memutuskan mau hidup di elektro, maka berdiaplah memasuki perlombaan lari yang begitu cepat.. Walapun suatu saat anda memimpin jauh didepan, tapi jangan pernah santai.. Karena pelari lain sedang berlari untuk menyusul anda di depan..

Jangan pernah berhenti belajar.. Itu kunci utamanya..
 
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: isurganteng pada Oktober 18, 2017, 04:23:23 AM
Intinya semakin kemari semakin susah nyoldernya, mungkin sekarang bisa dengan memodifikasi atau pengembangan modul modul, karena elektronika sudah di dominasi sama pabrik dengan modul kecil yang kompleks, yahh pengembangan bos, dari modul yang ada, dah ngga sanggup nyolder yang segede kutu haaaaaaaa
Judul: Re:Masih bisa bertahankah berkarya di elektronika?
Ditulis oleh: masdeal pada November 05, 2017, 06:14:40 AM
Kalau yang dimaksud berkarya di elektronika = tukang servis TV dan kulkas, mungkin iya lama-lama pasti tidak bisa survive. Karena sekarang setiap produsen elektronik memiliki service center-nya masing-masing. Tapi saya yakin yang dimaksud berkarya di elektronik ga cuma sekedar "tukang service".

Sekarang lihat saja, perangkat smartphone dipakai oleh semua orang, dan itu adalah perangkat elektronik. Sekarang kalau bicara elektronik tidak melulu TV, AC, dan kulkas, tetapi juga sudah merambah ke IT dan gadget, seperti tablet, komputer, laptop, dan printer. Itu semua adalah barang-barang yang dipakai orang setiap hari, dibutuhkan semua orang, yang justru pertanda semakin banyak diperlukan orang-orang dengan keahlian di bidang elektronika.

Tinggal kembali ke mindset kita aja, apa yang kita pikirkan ketika ada yang bilang "berkarya di elektronika"? Apakah hanya sebatas tukang service, atau kita langsung membayangkan menjadi insiyur elektro yang di-hunting oleh perusahaan-perusahaan besar seperti Samsung, Apple, LG, dll? :)

Maaf kalau ada salah kata, hanya mencoba memberi opini ^^